Breaking News:

Berita Bali

464 Prajurit Kodam IX/Udayana Penyintas Covid-19 Telah Donorkan Plasma Darahnya

Total sudah ada sebanyak 464 prajurit Kodam IX/Udayana penyitas Covid-19 mendonorkan plasma darahnya atau disebut donor plasma konvalesen. 

Pendam IX/Udayana
Acara donor darah dan donor plasma konvalesen di Gedung Cakra Vidhya Usadha FK Unud Kampus Sudirman Jalan PB Sudirman, Denpasar, Bali, Minggu 21 Februari 2021 

Laporan wartawan Tribun Balo, Adrian Amurwonegoro

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Total sudah ada sebanyak 464 prajurit Kodam IX/Udayana penyitas Covid-19 mendonorkan plasma darahnya atau disebut donor plasma konvalesen

Hal ini disampaikan Pangdam IX/Udayana Mayjen TNI Maruli Simanjuntak, M.Sc., saat menghadiri acara donor darah dan donor plasma konvalesen di Gedung Cakra Vidhya Usadha Fakultas Kedokteran Unud Kampus Sudirman Jalan PB Sudirman, Denpasar, Bali, Minggu 21 Februari 2021.

Donor darah dan plasma konvalesen tersebut diselenggarakan untuk menyambut HUT Badan Kekeluargaan Fakultas Kedokteran Universitas Udayana (BKFK Unud) ke-59.

Baca juga: Update Stok Ketersediaan Plasma Konvalesen 21 Februari 2021 di UTD RSUP Sanglah Denpasar

Baca juga: Dorong Ikut Donor Plasma Konvalesen, Dandim Klungkung Minta Babinsa Monitoring Penyitas Covid-19

Baca juga: Kodim Tabanan Bentuk Grup Khusus Pendonor Plasma, Gelar Donor Darah dan Donor Plasma Konvalesen

"Sekarang sudah ada 464 orang prajurit yang sudah mendonorkan plasmanya khususnya di Provinsi Bali," ungkap Pangdam dalam kegiatan yang menjadi buah sinergitas Akademisi, TNI, Birokrasi dan Profesi ini.

Pangdam menyampaikam, bahwa tidak ada kewajiban bagi Prajurit TNI untuk donor plasma akan tetapi donor plasma merupakan bentuk dukungan terhadap pasien yang sedang berjuang melawan virus ini.

"Yang harus kita kampanyekan bahwa Covid-19 ini berkembangnya begitu cepat bagaimana menghindari, bagaimana mengatasi, bagaimana kalau kena," kata dia.

Untuk itu, Pangdam berharap kepada para awak media turut membantu agar masyarakat mengerti bagaimana mengantisipasi dan mengerti bagaimana cara mengatasi Covid-19.

"Semua orang harus mengerti kalau ada satu orang yang kena tidak melaksanakan isolasi, maka efeknya sangat luar biasa menyebarkan Virus Covid-19 tersebut," tutur dia. 

Lebih jauh, Pangdam memaparkan, ada tiga hal yang perlu diketahui bersama dan diutamakan terkait pandemi Covid-19.

Halaman
123
Penulis: Adrian Amurwonegoro
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved