Breaking News:

Serba Serbi

Arak dan Upacara Bhuta Yadnya Dalam Hindu Bali

apabila seseorang minum arak berlebihan, maka ia akan berlaku seperti raksasa atau bhuta kala," jelas ida rsi dari Gria Bhuwana Dharma Shanti

Tribun Bali/Rizal Fanany
I Kadek Dharma Apriana menunjukkan arak Bali di Warung Pan Tantri, Sanur, Denpasar, Selasa 23 Feburari 2021. Ia berharap Perpres 10/2021 tentang bidang usaha penanaman modal lebih berpihak pada petani. 

Laporan Wartawan Tribun Bali Anak Agung Seri Kusniarti

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Akhirnya kini arak Bali telah legal, sehingga usaha mikol ini bisa berkembang dengan potensial di Pulau Dewata.

Bahkan bisa menjadi barang legal yang dikirim ke luar daerah. 

Namun di sisi lain, ternyata arak memang penting bagi masyarakat Bali.

Pasalnya arak selain dikonsumsi, juga digunakan sebagai bagian dari upacara dan ritual agama Hindu.

Khususnya untuk upacara Bhuta Yadnya. 

Baca juga: Sejahterakan Pembuat Arak Bali, Perpres Mikol di Mata Pedagang dan Pembuat Arak

Baca juga: Kini Produk Arak Sudah Ada Perpres-nya, Unggit Pan Tantri Khawatir Jual Arak Malah Makin Susah

Ida Rsi Bhujangga Waisnawa Putra Sara Shri Satya Jyoti, menjelaskan bahwa arak sebenarnya adalah minuman yang dapat membuat ego menjadi tinggi apabila minumnya berlebihan.

"Sehingga apabila seseorang minum arak berlebihan, maka ia akan berlaku seperti raksasa atau bhuta kala," jelas ida rsi dari Gria Bhuwana Dharma Shanti, Sesetan, Denpasar ini.

Kepada Tribun Bali, Rabu 24 Februari 2021, beliau menegaskan jika berlebihan akan mengakibatkan ego tinggi, pemarah dan bahkan perusak bagi tubuh.

Untuk itu, arak juga memiliki fungsi yang negatif dan fungsi baik. 

Halaman
1234
Penulis: AA Seri Kusniarti
Editor: Noviana Windri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved