Breaking News:

Berita Badung

Salah Artikan SE, Selain Bidang Kuliner Banyak Usaha di Badung Kedapatan Buka Sampai Malam

Beberapa pengusaha di Kabupaten Badung ternyata banyak menyalahartikan Surat Edaran (SE) Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro

I Komang Agus Aryanta
Kasatpol PP Badung IGK Suryanegara 

TRIBUN-BALI.COM, MANGUPURA – Beberapa pengusaha di Kabupaten Badung ternyata banyak menyalahartikan Surat Edaran (SE) Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro khususnya jam buka usaha.

Mereka mengira aturan boleh buka 24 jam dengan catatan dibawa pulang (take away) berlaku pada seluruh jenis usaha.

Bahkan Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Badung banyak mendapatkan usaha selain kuliner yang buka sampai larut malam.

Padahal kebijakan yang tertuang dalam Surat Edaran (SE) Nomor 944/547/Setda hanya berlaku pada usaha kuliner.

Baca juga: Meski Ada Gugatan pada Pilkel di Badung, Bupati Giri Prasta Tetap Akan Lakukan Pelantikan Perbekel

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Kasatpol PP) Badung, I Gusti Agung Ketut Suryanegara, mengakui jika pihaknya banyak menemukan usaha selain kuliner yang buka lebih dari pukul 21.00 wita.

Bahkan puluhan usaha tersebut terjaring dalam penertiban PPKM Mikro.

“Karena mereka masih buka sampai larut malam, tentu masuk dalam pelanggaran jam operasional,” jelasnya

Birokrat asal Denpasar itu menjelaskan, selama diberlakukannya SE tersebut tercatat terdapat ada 20 usaha yang terjaring.

20 usaha tersebut, akunya, seperti penjualan pakaian dan yang lainnya.

“Mereka mengira juga boleh buka lewat dari pukul 21.00 Wita asal tidak dilayani di tempat.

Halaman
12
Penulis: I Komang Agus Aryanta
Editor: Wema Satya Dinata
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved