Breaking News:

Berita Karangasem

Nyepi Adat di Tenganan Pegringsingan Karangasem, Pantang Tertawa dan Menangis

Tradisi Nyepi Adat di Desa Adat Tenganan Pegringsingan, Kecamatan Manggis, berbeda dengan Desa Adat lain di Karangasem

Tribun Bali/Saiful Rohim
Suasana di Desa Adat Tenganan Pegringsingan, Kecamatan Manggis, Karangasem. Desa Baliaga terlihat masih asri dan bersih - Nyepi Adat di Tenganan Pegringsingan Karangasem, Pantang Tertawa dan Menangis 

TRIBUN-BALI.COM, AMLAPURA - Tradisi Nyepi Adat di Desa Adat Tenganan Pegringsingan, Kecamatan Manggis, berbeda dengan Desa Adat lain di Karangasem, Bali.

Ritual Nyepi di Desa Adat Tenganan Pegringsingan yang dilaksanakan di sasih kasa digelar selama 15 hari, sesuai kalender di Tenganan.

Pantangan Nyepi yang harus dijalankan berbeda dengan Nyepi umumnya.

Beberapa pantangan krama Desa Adat Tenganan Pegringsingan saat melaksanakan ritual Nyepi diantaranya tidak tertawa, tidak menangis, tidak memukul kentongan, tidak numbuk padi, tidak buat lubang sedalam siku, tak menyembelih hewan babi dan ayam.

Baca juga: 112 Warga Binaan Lapas Singaraja Terima Remisi Hari Raya Nyepi

Baca juga: Ratna Dewi Aktif Ngajar Tari di LP, 746 Warga Binaan di Bali Dapat Remisi Khusus Nyepi

Baca juga: Hari Raya Nyepi, 746 WBP se-Bali Dapat Remisi, 5 WBP Hirup Udara Bebas

Kelian Adat Tenganan Pegringsingan, I Wayan Rustana menjelaskan, Nyepi Adat di Tenganan Pegringsingan dilaksanakan saat awal sasih kasa selama 15 hari, sampai puncaknya pada purnama sasih kasa.

"Tradisi ini merupakan warisan leluhur yang harus dilakukan,"ungkap I Wayan Rustana.

Ditambahkan, krama Desa Adat Tenganan Pegringsingan yang menggelar Nyepi tidak boleh melakukan aktivitas yang dilarang selama 15 hari.

Diantaranya tidak tertawa, tidak menangis, tidak boleh memukul kentongan, menumbuk padi juga tak boleh, tidak buat lubang sedalam siku tangan, tidak menyembelih ternak babi dan ayam.

Tak ada sanksi bagi pelanggar saat perayaan Nyepi Adat.

Tapi, hampir semua masyarakat / krama Tenganan Pegringsingan menjalankan peraturan tersebut.

Halaman
12
Penulis: Saiful Rohim
Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved