Breaking News:

Pasca Gempa 6,1 Magnitudo, BMKG : Waspadai Potensi Longsor dan Banjir Bandang

BMKG mengimbau masyarakat di beberapa wilayah Jawa Timur untuk mewaspadai potensi tanah longsor dan banjir bandang

Penulis: Zaenal Nur Arifin | Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Pexels
Ilustrasi hujan - Pasca Gempa 6,1 Magnitudo, BMKG : Waspadai Potensi Longsor dan Banjir Bandang 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Zaenal Nur Arifin

TRIBUN-BALI.COM - Pasca gempa tektonik berkekuatan 6,1 pada Sabtu 10 April 2021, BMKG mengimbau masyarakat di beberapa wilayah Jawa Timur untuk mewaspadai potensi tanah longsor dan banjir bandang, jika terjadi hujan intensitas sedang hingga lebat.

"Mohon waspadai potensi longsor dan banjir bandang jika terjadi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat setelah terjadi gempa," kata Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati pada konferensi pers secara virtual.

BMKG Jawa Timur hari ini (10 April 2021) juga telah mengeluarkan peringatan dini untuk tanggal 11 April 2021 berupa hujan intensitas sedang hingga lebat, yang dapat disertai petir dan angin kencang sesaat di sejumlah wilayah di Jawa Timur.

Hujan tersebut dikhawatirkan dapat memicu longsor pada lereng-lereng rawan dan rapuh akibat gempa bumi siang tadi, dan selanjutnya dikhawatirkan dapat memicu banjir bandang, yang berpotensi terjadi antara lain di Kabupaten Probolinggo, Kabupaten Mojokerto, Kabupaten Blitar, Kabupaten Malang, Batu, Kabupaten Lumajang, Kabupaten Pasuruan, Kabupaten Situbondo, Kabupaten Trenggalek, Kabupaten Tulungagun.

Baca juga: Warga Bali Berhamburan, Gempa di Selatan Malang Dirasakan Masyarakat di Denpasar dan Badung

Baca juga: Pasutri Tertimpa Batu Raksasa, Tujuh Orang Tewas Akibat Gempa yang Guncang Jatim

Baca juga: Episentrum Gempa Malang M 6,1 Berdekatan dengan Pusat Gempa yang Merusak Jawa Timur pada Masa Lalu

"Masyarakat diimbau untuk menghindari lereng dan berada di lembah sungai apabila terjadi hujan," imbuh Dwikorita.

Sebelumnya, BMKG mencatat gempa tektonik magnitudo 6,7 yang kemudian diupdate menjadi magnitudo 6,1 terjadi di wilayah Samudera Hindia Selatan Jawa.

Dengan episenter pada koordinat 8,83 LS dan 112,5 BT, atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 96 km arah Selatan Kota Kepanjen, Kabupaten Malang, Jawa Timur pada kedalaman 80 km.

Gempa tersebut merupakan jenis gempa bumi menengah akibat adanya aktivitas subduksi dengan mekanisme pergerakan naik (thrust fault).

Dampak gempa bumi, guncangan dirasakan di daerah Turen V MMI Karangkates, Malang, Blitar IV MMI.

Guncangan juga dirasakan di Kediri, Trenggalek, Jombang III-IV MMI, Nganjuk, Ponorogo, Madiun, Ngawi, Yogyakarta, Lombok Barat, Mataram, Kuta, Jimbaran, Denpasar III MMI.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved