Serba serbi

Turunnya Bhuta Dungulan, Berikut Makna Penyajaan Galungan di Bali

Penyajaan Galungan dilaksanakan hari ini, Senin 12 April 2021. Tepatnya Senin (Soma) Pon wuku Dunggulan atau dua hari sebelum Hari Raya Galungan.

Tribun Bali/Eka Mita Suputra
Ratusan penjor menghiasi Kota Semarapura, Selasa (26/4/2016) - Turunnya Bhuta Dungulan, Berikut Makna Penyajaan Galungan di Bali 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Penyajaan Galungan dilaksanakan hari ini, Senin 12 April 2021.

Tepatnya Senin (Soma) Pon wuku Dunggulan atau dua hari sebelum Hari Raya Galungan.

Pada saat ini, umat Hindu membuat jajan yang akan dipakai saat Hari Raya Galungan lagi dua hari.

Salah satu jajan yang biasa dibuat yakni jaje uli yang berbahan dasar ketan.

Selain itu pada saat ini juga dilakukan persiapan berbagai sarana upakara baik dari bahan janur, slepan, maupun ron.

Baca juga: Sambut Hari Raya Galungan, Wakil Ketua DPRD Badung Wayan Suyasa Bagi-bagi Daging Babi

Baca juga: Penjualan Penjor Jelang Galungan Menurun, Bajet Penjor pun Berkurang Akibat Pandemi

Secara filosofi penyajaan berasal dari kata saja yang berarti sungguh-sungguh, sehingga hari ini seseorang meningkatkan atau memperkuat kesungguhannnya dalam menyambut kemenangan dharma atas adharma.

Dalam Lontar Sundarigama disebutkan:

Soma pon wahiyaning wang angomong yoga semadi yata pituhu-tuhun nyumade, sad gana lawan betara, yata sinambat penyajaan dening loka.

Baca juga: Empat Hari Jelang Hari Raya Galungan, Kondisi Pelabuhan Sanur Denpasar Masih Lengang

Baca juga: Warga di Klungkung Tidak Ikut Mepatung, Harga Daging Babi Mahal Jelang Galungan

Terjemahannya: 

Soma Pon (wuku Dunggulan) merupakan hari untuk seseorang melakukan yoga samadhi, dengan memusatkan pikiran kepada para Bhatara.

Itulah sebabnya, mengapa pada hari itu disebut Penyajaan.

Sehingga pada saat ini hendaknya seseorang mengendalikan pikiran dan hawa nafsunya.

Pada saat penyajaan ini juga turunnya Sang Bhuta Dungulan.

Sehingga umat harus mawas diri sejak penyekeban yang merupakan hari turunnya Bhuta Galungan sehingga saat penyajaan akan sulit ditaklukkan Bhuta Dungulan.

Sehingga saat penyajaan ini seseorang harus bersungguh-sungguh untuk melakukan pengendalian diri. (*)
 

Artikel lainnya di Hari Raya Galungan

Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved