Breaking News:

Berita Bali

Triwulan I 2021, Bandara Ngurah Rai Bali Layani 633.879 Pergerakan Penumpang

Pada triwulan 1 tahun ini, trafik penumpang tertinggi terjadi pada Maret dengan trafik sebesar 2.341.188 pergerakan orang. 

ist
Momen Libur Paskah 2021, Trafik Penumpang di Bandara Ngurah Rai Bali Selama 5 Hari Capai 62 Ribu  

Laporan Wartawan Tribun Bali, Zaenal Nur Arifin

TRIBUN BALI.COM, MANGUPURA - Pada triwulan pertama 2021, Angkasa Pura Airports melayani 6.122.980 penumpang di 15 bandara kelolaan dengan trafik pesawat sebesar 84.318 pergerakan pesawat dan trafik kargo sebesar 105.411.938 kg.

Pada triwulan 1 tahun ini, trafik penumpang tertinggi terjadi pada Maret dengan trafik sebesar 2.341.188 pergerakan orang. 

Sedangkan trafik penumpang pada Februari 2021 sebesar 1.695.485 pergerakan orang dan trafik penumpang pada Januari 2021 sebesar 2.086.307 pergerakan orang.

Sedangkan bandara dengan trafik penumpang tertinggi pada triwulan 1 2021 yaitu Bandara Sultan Hasanuddin Makassar dengan trafik sebesar 1.581.303 pergerakan orang.

Diikuti oleh Bandara Juanda Surabaya dengan trafik sebesar 1.235.889 pergerakan orang, dan Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali dengan trafik sebesar 633.879 pergerakan orang.

Hari Pertama Penerapan Cashless, Sempat Terjadi Penumpukan di Toll Gate Keluar Bandara Ngurah Rai

Selama 4 Hari, 5.600 Petugas Bandara Ngurah Rai Bali Akan Jalani Vaksinasi Covid-19 Tahap Dua

Ini Tarif Parkir Kendaraan di Bandara Ngurah Rai Bali, Mobil 0 - 1 Jam Pertama Rp 10 Ribu

Jika dibandingkan dengan triwulan I tahun 2020 lalu, trafik penumpang di bandara Angkasa Pura Airports pada triwulan 1 2021 yang sebesar 6.122.980 penumpang ini masih jauh lebih kecil, dengan penurunan mencapai 65,5 persen. 

Dimana trafik penumpang pada triwulan 1 2020 mencapai 17.790.424 pergerakan penumpang.

"Pandemi Covid-19 yang masih melanda dunia dan Indonesia pada 2021 ini masih menekan kinerja trafik penerbangan. Hal tersebut dapat dilihat dari trafik penumpang triwulan I 2021 di bandara Angkasa Pura Airports yang jauh berada di bawah jika dibandingkan trafik penumpang pada triwulan 1 2020," ujar Direktur Utama, Angkasa Pura Airports Faik Fahmi, di Jakarta Selasa 20 April 2021. 

Tingginya trafik pada triwulan 1 2020 disebabkan karena kasus penularan Covid-19 yang baru dapat teridentifikasi di Indonesia pada awal Maret 2020 yang kemudian disusul dengan kebijakan restriksi perjalanan sebagai langkah pencegahan penularan virus lebih luas. 

"Setelahnya, trafik penerbangan mengalami penurunan yang sangat drastis hingga titik terendahnya pada Mei 2020 di mana trafik penumpang hanya sebesar 77.342 penumpang," tambahnya.

Hingga akhir 2021 nanti, Angkasa Pura Airports memproyeksikan peningkatan trafik penumpang menjadi 40,6 juta penumpang, naik 29 persen dibanding trafik penumpang 2020 yang hanya sebesar 31,8 juta penumpang. 

Sedangkan trafik pesawat diproyeksikan tumbuh 20 persen menjadi 519.795 pergerakan pesawat dari 432.864 pergerakan pesawat pada 2020, dan trafik kargo diproyeksikan tumbuh 2,1 persen menjadi 445.049 ton dari 436.049 ton pada 2020.

"Untuk dapat mencapai proyeksi tersebut, kami berharap agar destinasi pariwisata dapat mulai dibuka secara bertahap setelah masa libur Idul Fitri 2021 sehingga dapat mendorong peningkatan trafik di bandara-bandara Angkasa Pura Airports," imbuh Faik Fahmi.

Hal ini seiring dengan upaya Pemerintah yang telah membekali pelaku usaha di sektor pariwisata terkait penerapan protokol kesehatan melalui sertifikasi cleanliness, health, safety, and environment sustainability atau CHSE.(*)

Penulis: Zaenal Nur Arifin
Editor: Noviana Windri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved