Berita Badung

Pelaku Usaha Minim Kantongi Sertifikat CHSE, Dewan Badung Minta OPD Terkait Surati Langsung

“Ini penting diberikan surat, agar masyarakat tau betapa pentingnya sertifikat penerapan prokes tersebut,” ujar Ketua DPRD Badung I Putu Parwata

Istimewa
Ketua DPRD Badung I Putu Parwata 

TRIBUN-BALI.COM, MANGUPURA - Minimnya usaha akomodasi pariwisata di Badung  yang mengantongi Sertifikasi CHSE (Cleanliness, Health, Safety, dan Environment Sustainability) menjadi perhatian wakil rakyat di DPRD Badung.

Pasalnya, pariwisata yang rencananya dibuka Juni ini harus didukung oleh kesiapan protokol kesehatan (Prokes) yang memadai.

Dalam menyikapi hal tersebut, pimpinan dewan dalam hal ini Ketua DPRD Badung meminta Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait segera menyurati para pelaku pariwisata yang tergabung dalam organisasi, seperti PHRI, GIPI, Asita, dan lainnya.

Hal itu dilakukan agar para para pelaku pariwisata cepat melaporkan untuk memperoleh sertifikat CHSE.

Baca juga: Selain di Petang, Disdikpora Badung Petakan Zona Hijau Lain untuk Penerapan Pembelajaran Tatap Muka

“Ini penting diberikan surat, agar masyarakat tau betapa pentingnya sertifikat penerapan prokes tersebut,” ujar Ketua DPRD Badung I Putu Parwata pada Kamis 29 April 2021

Dirinya pun meminta, pemerintah dalam hal ini Dinas Pariwisata segera membuat surat edaran, agar para pelaku pariwisata segera mempersiapkan penunjang prokes, dan melaporkan diri untuk memperoleh sertifikasi CHSE.

Menurutnya, protokol kesehatan berbasis CHSE menjadi suatu keharusan dalam menyongsong kenormalan baru.

Jangan sampai upaya membuka pariwisata kembali terhambat lantaran keteledoran terhadap penerapan Prokes.

“Perlu pemahaman pelaku pariwisata terhadap kepentingan bersama, sehingga gayung bersambut, jadi masyarakat sehat, aman, dan tenang, pencegahan Covid-19 juga berjalan ujungnya sosial dan ekonomi bisa tumbuh kembali.

Ini yang kita harapkan, untuk itu perlu dukungan dan kesadaran bersama,” ungkapnya.

Dikatakan, seluruh pemangku kepentingan harus melakukan edukasi bersama terkait pentingnya menjalankan Prokes berbasis CHSE.

Terlebih, Dinas Pariwisata (Dispar) Kabupaten Badung menyebutkan hingga kini jumlah akomodasi yang sudah memiliki sertifikat CHSE sebanyak 198 dari sekitar 3.300 akomodasi, yakni hotel berbintang, hotel non bintang, dan villa.

Sedangkan, untuk restoran dari 1.800 hanya 64 restoran yang sudah memiliki.

Kemudian pada sektor lainnya 24 Daya Tarik Wisata (DTW) dan 8 mal yang telah memiliki sertifikat CHSE.

Baca juga: Target Kuta Badung Masuk Greenzone Corridor, Kapolsek Kuta Ajak Semua Pihak Bangkitkan Pariwisata

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved