Breaking News:

Serba Serbi

Palinggih Rong Tiga, Sebagai Simbol Harapan Umat Hindu Capai Moksa

Sebab salah satu bagian Panca Sradha ini, berarti kembalinya atau menyatunya atman/roh dengan Brahman (Tuhan), guna mencapai kebahagiaan yang abadi

Penulis: AA Seri Kusniarti | Editor: Wema Satya Dinata
Tribun Bali/AA Seri Kusniarti
Palinggih Kamulan atau Rong Tiga 

Laporan Wartawan Tribun Bali Anak Agung Seri Kusniarti

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Moksa adalah tujuan akhir setiap umat Hindu, khususnya di Bali.

Sebab salah satu bagian Panca Sradha ini, berarti kembalinya atau menyatunya atman/roh dengan Brahman (Tuhan), guna mencapai kebahagiaan yang abadi.

"Untuk mencapai moksa tersebut, telah diwujudkan dengan simbol-simbol di dalam tata cara pelaksanaan agama Hindu di Bali," ujar Ida Rsi Bhujangga Waisnawa Putra Sara Shri Satya Jyoti kepada Tribun Bali, Selasa 25 Mei 2021.

Satu diantara simbol tersebut, adalah dengan palinggih Rong Tiga atau Kamulan di tiap-tiap sanggah atau merajan umat Hindu di Bali.

Baca juga: Ini Kaitan Panca Sradha Serta Catur Purusa Artha dengan Moksa dalam Agama Hindu

Pelinggih Rong Tiga atau Kamulan ini, umumnya memiliki bangunan dengan tiga ruang.

Serta merupakan palinggih pokok di merajan. Termasuk palinggih Taksu yang sama pentingnya.

Pentingnya palinggih Kamulan, kata beliau, adakah sebagai tempat untuk menghaturkan bhakti kepada leluhur. Sekaligus bakti kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa.

Sedangkan palinggih Taksu, adalah sebagai pancaran kharisma atau daya magis dari merajan dan rumah pemiliknya.

"Berbicara tentang fungsi dan makna Palinggih Rong Tiga,  atau Kamulan. Sesungguhnya telah banyak dijumpai dalam beberapa tulisan lontar," jelas ida.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved