Breaking News:

Berita Denpasar

Siasat SMP Swasta di Denpasar Menarik Siswa Baru, Khawatir Banyak Calon Siswa Sekolah di Kampung

Siasat SMP Swasta di Denpasar Menarik Siswa Baru, Khawatir Banyak Calon Siswa Sekolah di Kampung

Penulis: Putu Supartika | Editor: Widyartha Suryawan
Tribun Sumsel
Ilustrasi - Siasat SMP Swasta di Denpasar Menarik Siswa Baru, Khawatir Banyak Calon Siswa Sekolah di Kampung 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Putu Supartika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Pandemi Covid-19 yang berkepanjangan membuat pengelola sekolah swasta di Kota Denpasar ketar-ketir.

Selama ini sekolah swasta memang dikenal hanya menjadi pilihan kedua ketika siswa tak diterima di sekolah negeri.

Adanya sistem zonasi dalam penerimaan peserta didik baru (PPDB) otomatis juga membuat sekolah swasta mengandalkan siswa dengan KK dari luar Denpasar.

Tak hanya itu, muncul kekhawatiran banyak calon siswa baru yang pulang kampung dan memilih sekolah di kampung karena pandemi tak kunjung berakhir.

Lantas, seperti apa siasat sekolah SMP swasta di Denpasar untuk menarik siswa baru?

Salah satu SMP swasta di Denpasar yang mengandalkan siswa KK luar Denpasar untuk menjaring siswa adalah SMP (SLUB) Saraswati 1 Denpasar.

Sekolah ini banyak siswanya berdomisili di Denpasar namun memiliki KK luar Denpasar.

Kepala SMP (SLUB) Saraswati 1 Denpasar, I Nyoman Sumerta mengatakan, karena tak bisa tertampung di SMP Negeri, banyak siswa KK Denpasar yang masuk SMP swasta termasuk SMP yang dipimpinnya.

“Di sini banyak siswa yang tidak memiliki KK Denpasar, artinya dari luar Denpasar tapi berdomisili di Denpasar,” kata Sumerta saat ditemui Senin, 7 Juni 2021.

Baca juga: Info PPDB Tahun 2021 di Badung: Tetap Utamakan Jalur Zonasi, Data Berdasarkan KK

Halaman
1234
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved