Breaking News:

Berita Gianyar

Lomba Layangan di Tebesaya Ubud Digelar Dengan Menerapkan Prokes, Peserta Tak Boleh Keluar Rumah

Masyarakat Banjar Tebesaya, Desa Peliatan, Kecamatan Ubud, Gianyar, Bali memiliki cara yang unik dalam menggelar lomba layangan.

Penulis: I Wayan Eri Gunarta | Editor: Karsiani Putri
I Wayan Eri Gunarta
Layangan celepuk mengudara di langit Ubud, Minggu 22 Agustus 2021 

TRIBUN-BALI.COM, GIANYAR - Masyarakat Banjar Tebesaya, Desa Peliatan, Kecamatan Ubud, Gianyar, Bali memiliki cara yang unik dalam menggelar lomba layangan.

Dimana lomba yang berlangsung di tengah PPKM ini, mereka menerapkan protokol kesehatan (prokes) ketat.

Dimana peserta lomba layangan hanya boleh menaikkan layangannya dari rumah, tidak boleh keluar rumah. 

BACA JUGA: UPDATE: Polsek Sukawati Masih Menunggu Hasil Autopsi, Pembuang Orok Belum Bisa Dipastikan 

Selain itu, peserta yang layangannya atau saat kenaikan layangan berisiko menganggu jaringan PLN, langsung didiskualifikasi. 

Ketua Panitia Lomba, I Kadek Surya Wijaya, Minggu 22 Agustus 2021 mengatakan, penerapan PPKM bukan menjadi halangan bagi penggemar layangan untuk mengikuti lomba.

Mengantisipasi  kerumunan dan keluar rumah, Lomba layangan   yang digelar Sekaa Truna Truni (STT) Sukma Kesuma, Banjar Tebesaya ini melakukannya dengan penerapan protokol kesehatan. 

BACA JUGA: Kisah Sri Rintis 'Kripik Biru' yang Populer di Bali, Khas Berbahan Kepala dan Leher Ayam

Yakni, seluruh peserta yang  sudah masuk dalam medsos grup diwajibkan menaikkan layangan dari rumahnya masing-masing dengan menggunakan tiang bambu.

Layangan yang dilombakan pun hanya jenis 'Celepuk' yang relatif stabil  dan menghindari  resiko gangguan terhadap fasilitas umum. 

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved