Breaking News:

Serba serbi

Kiamat atau Pralaya, Wisnu Purana Berikut Arti dan Maknanya Dalam Hindu

Berdasarkan catatan yang ada, jumlah kitab Purana yang masih sebanyak 18 buah kitab.

Bangka Pos
Ilustrasi 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Anak Agung Seri Kusniarti

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Berdasarkan catatan yang ada, jumlah kitab Purana yang masih sebanyak 18 buah kitab.

Diantaranya Brahmanda Purana, Brahmawaiwarta Purana, Markandeya Purana, Bhawisya Purana, Wamana Purana, Brahma Purana atau Adhi Purana. 

Wisnu Purana, Narada Purana, Bhagawata Purana, Garuda Purana, Padma Purana, Wahara Purana, Matsya Purana, Kurma Purana, Lingga Purana, Siwa Purana, Skanda Purana, Agni Purana. Kitab-kitab itu pada umumnya memuat tentang cerita yang bersifat tradisional atau kuno. 

Baca juga: Kama Sastra dan Itihasa Termasuk ke Dalam Kitab Suci Hindu

Adapun isi pokok dari kitab-kitab purana tersebut, seperti dinyatakan dalam kitab Wisnu Purana III.6.24.

Terjemahannya, masa penciptaan dan pralaya dunia tentang suku bangsa atau silsilah raja-raja masa manu ke masa manu berikutnya, cerita tentang riwayat bangsa Surya dan bangsa Candra. 

Baca juga: Sulinggih Lebar, Berikut Prosesi Pelebonnya dalam Masyarakat Hindu Bali

Dari penjelasan terjemahan bait tersebut, dapat disimpulkan bahwa garis besar kitab-kitab purana memuat lima macam cerita pokok.

Yakni tentang, penciptaan alam semesta atau kosmogoni.

Hari kiamat atau pralaya.

Masa manu ke masa manu berikutnya, atau man wantara.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved