Breaking News:

Berita Karangasem

Pemkab Karangasem Habiskan Sekitar Rp 440 Juta untuk Biaya Isoter Pasien Covid-19 pada Tahap I

Plt. Kapala BPBD Karangasem, IB Ketut Arimbawa, mengatakan, biaya operasional  isoter tahap 1 menghabiskan sekitar Rp 440 juta.

Penulis: Saiful Rohim | Editor: Wema Satya Dinata
Tribun Bali/Saiful Rohim
Plt. Kapala BPBD Karangasem, IB Ketut Arimbawa. 

TRIBUN-BALI.COM, AMLAPURA - Biaya operasional untuk tempat isolasi terpusat (isoter) bagi pasien COVID - 19 di Karangasem diperkirakan sudah menghabiskan anggaran Rp 440 juta lebih.

Meliputi biaya  operasional  penginapan serta fasilitas hotel, makan minum pasien, dan handscoon untuk proses pemakamannya.

Plt. Kapala BPBD Karangasem, IB Ketut Arimbawa, mengatakan, biaya operasional  isoter tahap 1 menghabiskan sekitar Rp 440 juta.

Untuk sewa  penginapan (hotel) mencapai Rp 237 juta, biaya makan minum yang dikarantina sekitar Rp 199 juta, serta biaya  pengadaan  handscoon Rp 4.4 juta.

Baca juga: Bawa 1 Klip Narkotika, Wanita Asal Mergan Klungkung Diamankan BNNK Karangasem

"Biaya isoter untuk pasien COVID  dikarantina tahap prtama yang terealisasi sekitar Rp 440 juta. Anggaran ini  diambilkan dari biaya tidak terduga (BTT) di BPKAD Karangasem," kata IB Ketut Arimbawa, Rabu (22/9/2021) siang.

Mantan Kabid Pemadam Kebakaran (Damkar) ini mengatakan, satu orang pasien dianggarkan Rp 200 ribu untuk menyewa penginapan serta fasilitas hotel dan Rp 100 ribu untuk makan minum per harinya.

Sebelumnya kasus pasien yang dikarantina dihotel sempat mengalami peningkatan. Namun, saat ini jumlahnya melandai.

"Dari 334 kamar (isoter) yang disediakan, yang isi tinggal 20 unit.

Semoga kasusnya segera menurun. Apalagi Karangasem sekarang masuk zona kuning (level III).

Harapan kita terhadap masyarakat agar tetap patuhi mengunakan protokol kesehatan (prokes) untuk tekan kasus," tambahnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved