Breaking News:

Berita Bangli

Nimbang Lanlanan, Prosesi Unik yang Dilaksanakan saat Karya Ngusaba di Pura Kehen Bangli

Ketua Panitia Karya Ngusaba Bhatara Turun Kabeh Sang Made Suryawan mengungkapkan, puncak Karya Ngusaba digelar sejak pukul 07.00 wita

tribun bali/muhammad Fredey Mercury
Prosesi tradisi nimbang lanlanan dalam Puncak Karya Ngusaba Bhatara Turun Kabeh di Pura Kehen Bangli. Rabu (20/10/2021) 

TRIBUN-BALI.COM, BANGLI - Puncak Karya Ngusaba Bhatara Turun Kabeh di Pura Kehen Bangli digelar Rabu (20/10/2021).

Pada puncak Karya ini, dilakukan tradisi unik untuk menentukan kondisi kemakmuran Bangli beberapa tahun kedepan.

Ketua Panitia Karya Ngusaba Bhatara Turun Kabeh Sang Made Suryawan mengungkapkan, puncak Karya Ngusaba digelar sejak pukul 07.00 wita.

Acara keagamaan ini digelar setiap tiga tahun sekali, tepatnya pada purnama sasih kelima kalender Bali.

Baca juga: Sebanyak 21 Sekolah di Bangli Terdampak Gempa, 1 Sekolah Terpaksa Kembali Laksanakan Daring

Upacara ini, lanjutnya, sudah berlangsung sejak ratusan tahun lalu sebagaimana tersurat dalam Prasasti Pura Kehen tahun 1126 Caka atau 1204 Masehi.

"Kegiatan upacara itu didasari atas perintah raja Raja Ida Bhatara Guru Sri Adikunti untuk menghalau atau meminimalis penyakit menular yang melanda masyarakat Bangli, dan menyebabkan masyarakat Bangli saat itu banyak pergi meninggalkan wilayah Bangli.

Hal itu yang menyebabkan banyak desa di Bangli jadi kosong. Demikian pula sawah dan tegalan tidak ada yang menggarap," jelasnya.

Dalam rangkaian puncak Karya, ada tiga prosesi unik.

Diantaranya nuwek kebo, pembuatan sanganan lanlanan, dan nimbang lanlanan.

Sanganan lanlanan ini berupa jaje uli, yang proses pembuatannya dilakukan oleh wanita yang belum menstruasi dan wanita yang sudah tidak menstruasi (menopause). 

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved