Breaking News:

Berita Karangasem

Ratusan Wisatawan Cancel Booking Kamar, Ketua PHRI Karangasem Sesalkan Ketatnya Persyaratan

Ratusan wisatawan domestik (wisdom) tujuan ke Karangasem terpaksa cancel booking-an kamar setelah ada persyaratan wajib test PCR bagi penumpang pesawa

Penulis: Saiful Rohim | Editor: Karsiani Putri
Istimewa
ILUSTRASI- Wisatawan yang akan berlibur di Bali 

TRIBUN-BALI.COM, AMLAPURA- Ratusan wisatawan domestik (wisdom) tujuan ke Karangasem terpaksa cancel booking-an kamar setelah ada persyaratan wajib test PCR bagi penumpang pesawat.

Untuk rapid test antigen sudah tak berlaku lagi.

Aturan diberlakukan beberapa hari yang lalu.

Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Karangasem, Wayan Kariasa, mengatakan, wisatawan yang cancel booking-an yakni untuk November dan Desember.

Baca juga: Komunitas MPIG Dibentuk, Warga Amed Karangasem Berbondong-bondong Ingin Jadi Petani Garam

Baca juga: 38 Sekolah Terdata Rusak, PMI dan Pemkab Bangun 20 Shelter di Desa Ban Karangasem

Alasannya melakukan pembatalan karena ada syarat wajib tes PCR.

Harganya lebih mahal dibanding antigen.

"Belum pulih sudah diamputasi lagi. Yang mana penerapan PCR bagi para wisatawan yang pakai pesawat sangat memperpuruk keadaan pariwisata. Baru ada beberapa booking wisatawan nusantara dan akhirnya pada cancel," kata Wayan Kariasa saat dihubungi, Senin (25/10).

Pria yang juga menjabat sebagai menager Ashyana Hotel mengungkapkan, untuk Desember wisatawan yang melakukan bookingn hotel hampir mencapai 90 kamar selama 10 hari secara berkelompok.

Karena ada persyaratan tes PCR terpaksa mereka reschedule kembali kunjungannya.

"Saya kebetulan ada booking untuk group (kelompok) 90 kamar selama 10 hari, dan mereka reschedule lagi. Grup ini kami bagi ke beberapa hotel di Candidasa, Kecamatan Karangasem," imbuhnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved