Breaking News:

Berita Buleleng

Hujan Deras Guyur Buleleng Timbulkan Fenomena Ucur-ucur hingga Bencana Banjir

Angin puting beliung atau biasa disebut dengan ucur-ucur tampak terjadi di tengah laut Pantai Ponjok, Banjar Dinas Kaje Kangin,  Desa/Kecamatan

istimewa
Angin Puting Beliung atau ucur-ucur di Pantai Ponjok, Banjar Dinas Kaje Kangin, Desa/Kecamatan Kubutambahan viral di sosial media 

TRIBUN-BALI.COM, SINGARAJA - Hujan yang mengguyur wilayah Buleleng pada Senin (15/11/2021) sore menimbulkan angin puting beliung dan banjir.

Beruntung tidak ada korban jiwa dalam kejadian ini.

Angin puting beliung atau biasa disebut dengan ucur-ucur tampak terjadi di tengah laut Pantai Ponjok, Banjar Dinas Kaje Kangin,  Desa/Kecamatan Kubutambahan dan viral di sosial media.

Angin puting beliung tersebut berjarak cukup dekat dari bibir pantai.

Baca juga: Progres Pembangunan Jembatan Wanagiri-Gitgit Buleleng Terlambat, Rekanan Terkendala Musim Hujan

Fenomena ini terjadi bertepatan saat warga di desa setempat menggelar persembahyangan di pinggir pantai, serangkaian dengan upacara piodalan di Pura Dalem Puri Desa Kubutambahan.

"Saat itu warga mau melarung banten ke laut, dengan membunyikan gong. Tiba-tiba muncul ucur-ucur itu.

Jadi tidak ada ritual khusus yang dilakukan warga untuk mengusir ucur-ucur itu. Itu fenomena alam yang kebetulan terjadi.

Warga meyakini fenomena itu merupakan turunnya Ida Betara Solo di Pura Dalem Puri," jelas Perbekel Kubutambahan, Gede Pariadnyana.

Fenomena ucur-ucur ini sebut Pariadnyana juga menyebabkan kerusakan pada dua atap rumah milik warga yang terletak di wilayah Segara Kubuanyar, Desa Kubutambahan. Atap rumah itu milik Gede Bagiada dan Made Witastra.

 "Ada atap dua rumah warga terbang disapu ucur-ucur itu. Kebetulan rumah korban berada di pinggir pantai. Saat ini klian banjar sedang di TKP," ucapnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved