Breaking News:

Berita Denpasar

Dewan Denpasar Kritik Proyek Penataan Gajah Mada, Penempatan Patung Dinilai Tidak Matang

Dewan Denpasar Kritik Proyek Penataan Gajah Mada, Penempatan Patung Dinilai Tidak Matang

Penulis: Putu Supartika | Editor: Widyartha Suryawan
Tribun Bali/Putu Supartika
Dewan Denpasar Kritik Proyek Penataan Gajah Mada, Penempatan Patung Dinilai Tidak Matang 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Putu Supartika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Dewan Denpasar mengkritik penataan kawasan Jalan Gajah Mada, Denpasar yang meliputi penataan Pasar Kumbasari, hingga halaman depan Pasar Badung.

Dewan mengatakan perencanaan penataan tersebut tidak akurat.

Kritik tersebut diungkapkan oleh Wakil Ketua DPRD Kota Denpasar, I Wayan Mariyana Wandhira.

Saat ia turun bersama Fraksi Golkar meninjau proyek tersebut beberapa waktu, pihaknya menemukan beberapa hal yang tidak pas.

“Dari pantau di lapangan perencanaannya tidak akurat. Ada beberapa yang tidak sesuai dengan perencanaan,” kata Wandhira, ditemui Selasa, 7 Desember 2021.

Pertama ia menyebut penataan Jalan Gajah Mada hanya sebatas penataan wajah saja.

Sementara fungsi masih sama seperti sebelumnya dan tidak banyak perubahan.

Ia juga menyoroti terkait penempatan patung Ratu Mas Melanting di pelataran Pasar Badung.

Pekerja masih menyelesaikan pemasangan ornamen Pasar Kumbasari, padahal seharusnya pengerjaan sudah rampung 6 Desember 2021 kemarin.
Pekerja masih menyelesaikan pemasangan ornamen Pasar Kumbasari, padahal seharusnya pengerjaan sudah rampung 6 Desember 2021 kemarin. (TRIBUN BALI/I PUTU SUPARTIKA)

“Penempatan patung di pelataran parkir dirancang di atas strutur yang bukan beban statis. Setelah diperhatikan, baru digeser ke posisi yang kuat dan jadinya itu menghalangi akses ke basement. Jadi konsepnya tidak matang,” katanya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved