Serba serbi

Ngereh dan Kerauhan, Mengapa Penting Dilakukan Dalam Hindu di Bali

Ngerehang juga berarti memohon roh suci, untuk tetap bersemayam pada perwujudan barong dan rangda.

istdoc pribadi Mang Mega
Ilustrasi - Beberapa barong sesuhunan Desa Pakraman Mas, Ubud, Gianyar. 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Anak Agung Seri Kusniarti

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Banyak yang bertanya-tanya, mengapa prosesi ngereh harus dilakukan di Bali.

Reh dalam kamus Bahasa Bali, memiliki beberapa arti. Reh berarti karena, sebab, oleh karena. Reh juga bisa berarti perintah. 

Kemudian untuk ngereh, bisa berarti mengucapkan mantra ilmu hitam untuk berubah wujud.

Namun yang ngereh yang dimaksud, jika dalam konteks sakralisasi palawatan atau patapakan ida bhatara, maka memiliki arti yang berbeda. 

Ngerehang juga berarti memohon roh suci, untuk tetap bersemayam pada perwujudan barong dan rangda. Khusus untuk memohon roh suci inilah, yang kerap dilakukan dalam prosesi ngereh untuk palawatan atau patapakan ida bhatara. 

Ada beberapa lontar yang menjelaskan tentang ngereh, seperti lontar Canting Mas, Widhi Sastra, Ganapati Tattwa dan lontar lainnya. Lontar-lontar ini menjelaskan mengenai ngereh dan kerauhan dalam persefektif yang lebih luas.

Tidak hanya terkait dengan hal mistis saja. 

Baca juga: Prosesi Ngereh dan Sakralisasinya dalam Hindu di Bali

Komang Gases menjelaskan, bahwa ngereh adalah prosesi ritual mistik yang dilakukan di kuburan pada tengah malam. "Itu fungsinya untuk mendapatkan keheningan dan kesucian pikiran," jelasnya beberapa waktu lalu dalam program Bali Sekala-Niskala. 

Ngereh sendiri, kata dosen UPMI ini, adalah proses sakralisasi dari patapakan atau palawatan ida bhatara baik itu berupa rangda atau barong. Walaupun ngereh adalah tahapan akhir, namun ngereh ini bisa dilakukan berkali-kali. 

"Sama layaknya orang sekolah, berproses untuk semakin bisa menuju ke jenjang lebih tinggi," ujarnya.

Begitu juga ngereh yang dilakukan berkali-kali, adalah bertujuan untuk kian memantapkan dan menaikkan status dari ida bhatara-bhatari itu sendiri. 

Ngereh ini bisa dilakukan atas permintaan beliau (ida bhatara), atau atas dasar pertimbangan dari masyarakat yang menyungsung beliau. Tentunya semua atas seizin beliau, sehingga segala prosesnya berjalan baik dan benar. 

Ngereh pada dasarnya adalah simbolisasi kumpulan-kumpulan aksara suci. Baik yang terdapat dalam aksara Swalalita maupun aksara Mudra. Semua itu dirangkum menjadi satu, sehingga menjadi kalimusada dan kalimusadi, yang biasanya dipakai untuk Surya Sewana. 

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved