Breaking News:

Berita Bali

Ketua Asita Bali Tanggapi Rencana Bali Dijadikan Tempat Karantina Pelaku Perjalanan Luar Negeri

Ketua Asita Bali Tanggapi Rencana Bali Dijadikan Tempat Karantina Pelaku Perjalanan Luar Negeri

istimewa kiriman Humas BNPB
Kepala BNPB Letnan Jenderal (Letjen) TNI Suharyanto meninjau lokasi karantina yang diperuntukan bagi pelaku perjalanan luar negeri (PPLN) di Bali, Rabu 12 Januari 2022. Ketua Asita Bali Tanggapi Rencana Bali Dijadikan Tempat Karantina Pelaku Perjalanan Luar Negeri. 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Ni Luh Putu Wahyuni Sri Utami 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Ketua Asita Bali Tanggapi Rencana Bali Dijadikan Tempat Karantina Pelaku Perjalanan Luar Negeri.

Ketua Dewan Pengurus Daerah Association of the Indonesian Tours and Travel Agencies (DPD Asita) Bali Putu Winastra memberikan tanggapan terkait Bali akan dijadikan tempat entry point.

Sebelumnya seluruh stakeholder pariwisata berharap Bali dibuka untuk jadikan entry point, bukan hanya untuk turis asing namun juga WNI yang baru tiba dari luar negeri. 

"Jadi ini PMI ataupun warga negara yang tinggal di sana terus dia ke Bali. Sebenarnya memberikan manfaat terhadap Bali ini.

Baca juga: Asita Bali Tanggapi Karantina Wisman 14 Hari Pasca Omicron Merebak di Sejumlah Negara

Terutama, satu, akomodasi, tentu mereka akan butuh tempat karantina. Jadi teman-teman PHRI bisa bergeraklah untuk itu," ungkapnya, Sabtu 15 Januari 2022. 

Kemudian, lebih lanjut ia menyatakan, tentunya dengan Bali dijadikan tempat entry point, airline akan lebih semangat membawa penumpang ke Bali.

Karena tidak hanya yang leissure, tidak hanya yang liburan, tetapi juga bisnis.

Juga pelaku perjalanan luar negeri (PPLN) WNI dapat diangkut secara bersamaan ke Bali walaupun tujuannya berbeda. 

"Kemudian, dengan adanya entry point PPLN ini kan menjadikan aturannya tidak hanya yang 19 negara itu bisa ke Bali.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved