Serba Serbi

Hari Ini Minggu 15 Mei 2022 Purnama Jyesta, Apa yang Harus Dilakukan? Simak Selengkapnya

Hari ini, Minggu 15 Mei 2022 merupakan Purnama Jyesta atau bulan kesebelas dalam bulan Bali.

Penulis: Putu Supartika | Editor: Ragil Armando
istimewa/UNHI Denpasar
Ilustrasi - Hari ini, Minggu 15 Mei 2022 merupakan Purnama Jyesta atau bulan kesebelas dalam bulan Bali. 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Putu Supartika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Hari ini, Minggu 15 Mei 2022 merupakan Purnama Jyesta atau bulan kesebelas dalam bulan Bali.

Hari Purnama jatuh saat bulan penuh atau sukla paksa.

Dalam lontar Sundarigama dikatakan bahwa Purnama payogan Sang Hyang Candra.

Baca juga: Perayaan Tumpek Wariga di Denpasar, Aturkan Bubur Sumsum hingga Penanaman Pohon

Baca juga: Pameran Keris di Museum Semarajaya Klungkung, Ada Tombak Prajurit Era 1700-1800-an

Disebutkan dalam lontar tersebut:

Mwah hana pareresiknira sang hyang rwa bhineda, makadi sang hyang surya candra, yatika nengken purnama mwang tilem, ring purnama sang hyang ulan mayoga, yan ring tilem sang hyang surya mayoga.

Baca juga: Tumpek Wariga Penanda 25 Hari Mendatang Galungan, Apa yang Dilakukan?

Baca juga: Tumpek Landep Bawa Berkah, Agung Cuci Mobil Denpasar Mendapat Orderan 75 Mobil

Ini artinya:

Ada lagi hari penyucian diri bagi Dewa Matahari dan Dewa Bulan yang juga disebut Sang Hyang Rwa Bhineda, yaitu saat tilem dan purnama.

Saat purnama adalah payogan Sang Hyang Wulan (Candra), sedangkan saat tilem Sang Hyang Surya yang beryoga.

Saat purnama juga merupakan hari penyucian diri lahir batin.

Baca juga: Sosok Mpu Keris Muda di Denpasar, Pande Yuga Buat Keris Umur 23 Tahun, Belajar dari Ayah dan Leluhur

Baca juga: Panca Upapataka, Berikut Ajaran Panca Dalam Hindu yang Penting Diketahui

Oleh karena itu semua orang wajib melakukan penyucian diri secara lahir batin dengan mempersembahkan sesajen berupa canang wangi-wangi, canang yasa kepada para dewa, dan pemujaan dilakukan di Sanggah dan Parahyangan, yang kemudian dilanjutkan dengan memohon air suci.

Baca juga: Mantra dan Tantra, Berikut Maknanya Dalam Hindu Bali 

Baca juga: Bunga hingga Kelapa Sebagai Sarana Upakara dan Maknanya Dalam Hindu

Dimana dalam lontar sundarigama disebutkan:

Samana ika sang purohita, tkeng janma pada sakawanganya, wnang mahening ajnana, aturakna wangi-wangi, canang nyasa maring sarwa dewa, pamalakunya, ring sanggat parhyangan, laju matirta gocara, puspa wangi. (*)

Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved