Berita Singaraja

BBM Naik, Dishub Buleleng Tambah Anggaran Operasional Bus Sekolah

Akibat dampak dari kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM), Dinas Perhubungan Buleleng juga terpaksa menambah anggaran, untuk biaya operasional la

Tribun Bali
FOTO Ratu Ayu Astri Desiani/ Layanan bus sekolah gratis dari Dishub Buleleng 

 

 

TRIBUN-BALI.COM, SINGARAJA - Akibat dampak dari kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM), Dinas Perhubungan Buleleng juga terpaksa menambah anggaran, untuk biaya operasional layanan angkutan bus sekolah gratis.

Anggaran yang sebelumnya disediakan Rp 200 juta per tahun, dipastikan tidak akan cukup. 


Kepala Dishub Buleleng, Gede Gunawan AP ditemui di ruang kerjanya Selasa (6/9) mengatakan, pihaknya memiliki dua armada bus sekolah gratis.

Bus tersebut beroperasi dengan mengikuti  jadwal sekolah. Rute bus sekolah gratis ini masih di sekitaran Kota Singaraja. 


Dimana rute yang dilalui untuk bus pertama berangkat dari terminal sangket, lalu melewati Jalan Jelantik Gingsir, Mayor Metra, Vetran, Ngurah Rai, Letkol Wisnu, Gajah Mada, Dr Sutomo, Diponegoro, Erlangga, WR Supratman lalu berakhir di Terminal Penarukan.

Sementara bus kedua melewati jalur sebaliknya. 


Sebelum adanya kenaikan BBM ini, Gunawan menyebut pihaknya menyediakan anggaran sebesar Rp 200 juta per tahun, untuk biaya operasional ke dua bus tersebut.

Mulai dari  membeli BBM jenis dexlite, ganti oli, hingga ban.

Baca juga: Belum Ada Keluhan dari Pramudi untuk Kenaikan Tarif Angkutan Siswa di Tabanan Setelah Kenaikan BBM

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved