Berita Buleleng

Setahun Ditetapkan Tersangka Kasus Korupsi LPD Tamblang, Krama Protes KR Masih Berkeliaran

Sejumlah krama Desa Adat Tamblang, Kecamatan Kubutambahan, Buleleng mendatangi kantor Kejaksaan Negeri Buleleng, Bali.

Tribun Bali/Ratu Ayu Astri Desiani
Sejumlah krama Desa Adat Tamblang, Kecamatan Kubutambahan, Buleleng mendatangi kantor Kejaksaan Negeri Buleleng, 

TRIBUN-BALI.COM, BULELENG - Sejumlah krama Desa Adat Tamblang, Kecamatan Kubutambahan, Buleleng mendatangi kantor Kejaksaan Negeri Buleleng, Kamis 1 Desember 2022 pagi.

Mereka datang untuk mempertanyakan progres penanganan kasus dugaan korupsi yang dilakukan mantan Ketua LDP Tamblang berinisial KR.

Pasalnya, KR hingga saat ini masih berkeliaran, dan tak kunjung ditahan. 


Bendesa Adat Tamblang, I Nyoman Anggarisa mengatakan, krama merasa tidak puas dengan penanganan yang dilakukan oleh pihak Kejari Buleleng, atas kasus dugaan korupsi yang dilakukan oleh KR.

Baca juga: Piutang BPKPD Buleleng Capai Rp 89 Miliar, Tertinggi di Sektor PBB

Pasalnya, KR sejatinya telah ditetapkan sebagai tersangka sejak 22 November 2021 lalu.

Namun hingga saat ini, KR tak kunjung dilakukan penahahan. 


KR sebut Anggarasia, masih bebas berkeliaran di Desa Tamblang, hingga membuat krama menjadi marah dan bertanya-tanya, seperti apa penanganan kasus dugaan korupsi yang dilakukan oleh penyidik di Kejari Buleleng

"Msyarakat tidak puas dengan penanganan di Kejaksaan. Karena tersangka sudah satu tahun ditetapkan status sebagai tersangka, tapi tidak kunjung ditahan."

Baca juga: Pemkab Buleleng Didesak Bikin Event untuk Gaet Wisatawan ke Pantai Lovina

"KR masih di Desa. Dia berkeliaran santai sekali. Masyarakat jadi marah. Jadi kami datang ke kantor Kejari Buleleng untuk mendengarkan langsung penjelasan dari Kejaksaan," jelasnya. 


Sejak ditetapkan sebagai tersangka, KR telah dipecat dari jabatannya sebagai Ketua LPD Tamblang.

Prajuru desa adat pun telah membentuk pengurus baru, agar LPD tersebut dapat kembali beroperasi.

Berdasarkan hasil audit yang dilakukan oleh tim desa, kerugiaan yang ditimbulkan akibat kasus dugaan korupsi ini mencapai Rp1,2 Miliar.

Uang tersebut merupakan tabungan milik seribuan nasabah, serta kas milik Desa Adat Tamblang. 


"Desa adat punya kas, ditaruh di LPD. Nilainya cukup besar sekitar Rp 600 juta. Itu habis semua. Kami menduga uang itu digunakan oleh yang bersangkutan (KR,red) untuk keperluan pribadinya."

Baca juga: KPU Buleleng, Bali, Buka Seleksi Calon PPK, Sudah Didaftar 120 Orang

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved