Makan 2 Telur Sehari Bisa Sebabkan Kerusakan Kardiovaskular, Berapa Banyak Seharusnya Makan Telur?

Para ahli telah berdebat selama bertahun-tahun apakah makan telur itu baik atau buruk untuk kesehatan kita.

Makan 2 Telur Sehari Bisa Sebabkan Kerusakan Kardiovaskular, Berapa Banyak Seharusnya Makan Telur?
Kompas.com
Ilustrasi 

TRIBUN-BALI.COM - Para ahli telah berdebat selama bertahun-tahun apakah makan telur itu baik atau buruk untuk kesehatan kita.

Tampaknya jawabannya mungkin tergantung pada berapa banyak kita makan setiap minggu - itulah temuan penelitian medis baru yang diterbitkan dalam jurnal medis JAMA.

Disebutkan bahwa makan hanya dua telur sehari sudah dapat menyebabkan kerusakan kardiovaskular dan kematian dini.

Itu karena jumlah besar kolesterol yang terkandung dalam kuning telur: telur besar mengandung sekitar 185 miligram kolesterol, menurut Departemen Pertanian Amerika Serikat - lebih dari setengah asupan maksimum harian yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (300 miligram sehari).

Baca: Sertifikat Rumah Rusak Terendam Banjir? Begini Cara Dapat Penggantinya yang Baru

Baca: Solusi Penolak Tikus dan Serangga di Rumah Tanpa Racun, Cukup dengan Tanaman Ini

Risiko proporsional
Studi ini menganalisis data dari enam percobaan yang melibatkan lebih dari 30.000 peserta selama 17 tahun.

Para peneliti menyimpulkan bahwa makan 300mg sehari meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular sebesar 17% dan kematian dini sebesar 18%.

Dalam kasus yang lebih spesifik, mereka menemukan bahwa makan tiga hingga empat telur sehari dapat meningkatkan 6% risiko penyakit kardiovaskular dan risiko kematian prematur naik 8%.

Makan dua telur sehari menyebabkan kenaikan masing-masing 27% dan 34%.

Jika Anda seorang pecinta telur, Anda lebih baik makan lebih banyak putih dan lebih sedikit kuning telur

Menurut penelitian ini, tidak tergantung pada usia, tingkat kebugaran, penggunaan tembakau atau kondisi yang sudah ada sebelumnya seperti tekanan darah tinggi.

"Studi kami menunjukkan bahwa jika dua orang mengikuti diet yang sama persis dan satu-satunya perbedaan adalah konsumsi telur, orang ini akan memiliki kemungkinan lebih tinggi menderita penyakit jantung," kata Norrina Allen, seorang profesor kedokteran di Universitas Northwestern dan salah satu penulis penelitian.

Baca: Penyembuhan TBC Butuh Waktu Enam Bulan, Jangan Putus Obat, Ini Dampaknya

Baca: TRIBUN WIKI - Dari Horor hingga Komedi, Ini 5 Film Hollywood Tayang bulan April yang Wajib Ditonton

Halaman
123
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved