Berita Pemkot Denpasar

Rai Mantra Ajak Generasi Muda Lestarikan Seni Budaya Lewat Utsawa Dharma Gita

Modernisasi saat ini diharapkan mampu memperkuat kebudayaan Bali dengan berpikir yang baik mampu memilah mana yang baik dan mana yang buruk.

Rai Mantra Ajak Generasi Muda Lestarikan Seni Budaya Lewat Utsawa Dharma Gita
Humas Pemkot Denpasar
Walikota Denpasar IB Rai Dharmawijaya Mantra saat menghadiri acara Utsawa Dharma Gita Kota Denpasar di Wantilan Pura Desa Puseh, Peguyangan Sabtu (2/11/2019) 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Hadirnya moderenisasi tak lantas membuat punah budaya dan tradisi.

Pemerintah Kota Denpasar selalu berusaha menjaga budaya dan tradisi dengan melestarikan serta melibatkan kaum muda di dalamnnya.

Salah satunya adalah penyelenggaraan Utsawa Dharma Gita Kota Denpasar yang secara khusus dihadiri oleh Walikota Denpasar IB Rai Dharmawijaya Mantra.

Melalui Dinas Kebudayaan Kota Denpasar, acara ini dilaksanakan di Wantilan Pura Desa lan Puseh Desa Peguyangan, Sabtu (2/11/2019).

Nampak hadir Ketua DPRD Kota Denpasar I Gusti Ngurah Gede, Kepala Dinas Kebudayaan Kota Denpasar IGN Bagus Mataram, Camat Denpasar Utara I Nyoman Lodra dan masyarakat sekitar.

Dalam kesempatan tersebut, Walikota Denpasar IB Rai Dharmawijaya Mantra menyambut baik dilaksanakannya kembali kegiatan Utsawa Dharma Gita ini.

Kisah Diah Desvi Menjadi Miss Internet Indonesia 2019, Beri Bekal Literasi Digital

30 Siswa SD Berkompetisi Rakit Robot, Robot Diadu Tarik Tambang

Rai Mantra mengatakan hal ini tak terlepas dari zaman milenial generasi muda yang dapat dilakukan penguatan, pengembangan dan pelestraian kebudayaan Bali secara berkesinambungan.

"Sehingga penguatan 'Wiweka' dalam pola pikir modern mampu ditelaah lewat berperilaku yang memperhatikan kehati-hatian dan penuh pertimbangan," ungkapnya.

Lebih lanjut disampaikan bahwa Modernisasi saat ini diharapkan mampu memperkuat kebudayaan Bali dengan berpikir yang baik mampu memilah mana yang baik dan mana yang buruk.

Sementara itu Ketua Widya SabhaKota Denpasar sekaligus ketua panitia, I Made Suarta Wijaya mengatakan bahwa apa yang disampaikan Walikota Denpasar tentu menjadi acuan program kami.

"Kami senantiasa memfasilitasi dan mendukung beragam program penguatan budaya dan tentunya melibatkan anak-anak muda seperti kegiatan ini," ungkapnya.

Dikatakan bahwa yang akan dilombakan adalah lomba Macepat dam Kidung yang diikuti oleh anak-anak dan remaja, Sloka dengan peserta remaja, Palawakya dan Kekawin dengan peserta remaja dan dewasa serta Dharma Wacana yang diikuti oleh peserta dewasa.

Jokowi Bertemu Presiden FIFA, Ini yang Dibicarakan Keduanya

Dilaporkan Fahira Idris Gara-gara Posting Meme Anies Menyerupai Joker, Begini Komentar Ade Armando

"Lomba ini diikuti oleh 4 kecamatan dengan peserta 45 orang," ungkapnya.

Sementara itu, salah satu peserta Ni Wayan Purnami Rusadi mengatakan bahwa ia sangat mengapresiasi acara ini sebagai upaya penguatan dan pelestarian budaya.

"Kita boleh saja terbuka dengan moderenisasi tapi jangan sampai kita lupa dengan tradisi warisan budaya ini," ungkapnya. (*)

Editor: Meika Pestaria Tumanggor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved