Serba Serbi

Purnama Kelima, Lakukan Hal Ini Sesuai Tuntunan Lontar Sundarigama

Hari Raya Purnama dirayakan saat bulan penuh atau sukla paksa. Ketika Purnama ini umat Hindu akan melakukan persembahyangan ke pura

Purnama Kelima, Lakukan Hal Ini Sesuai Tuntunan Lontar Sundarigama
Tribun Bali/I Putu Supartika
Ilustrasi persembahyangan. Tilem Pemujaan Kepada Siwa, Lakukan Yoga Saat Malam Hari 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR- Hari Raya Purnama dirayakan saat bulan penuh atau sukla paksa.

Ketika Purnama ini umat Hindu akan melakukan persembahyangan ke pura semisal Pura Jagatnatha atau di merajan masing-masing rumah dan ada juga ka Pura Desa.

Hari ini, Selasa (12/11/2019) merupakan Hari Raya Purnama Kelima yang dilaksanakan saat bulan penuh pada sasih kelima (atau bulan kelima sesuai bulan Bali).

Dalam lontar Sundarigama disebutkan bahwa Purnama merupakan payogan Sang Hyang Candra.

Terkait purnama ini disebutkan:

Mwah hana pareresiknira sang hyang rwa bhineda, makadi sang hyang surya candra, yatika nengken purnama mwang tilem, ring purnama sang hyang ulan mayoga, yan ring tilem sang hyang surya mayoga.

Artinya:

Ada lagi hari penyucian diri bagi Dewa Matahari dan Dewa Bulan yang juga disebut Sang Hyang Rwa Bhineda, yaitu saat tilem dan purnama.

Saat purnama adalah payogan Sang Hyang Wulan (Candra), sedangkan saat tilem Sang Hyang Surya yang beryoga.

Saat purnama juga merupakan hari penyucian diri lahir batin.

Halaman
1234
Penulis: Putu Supartika
Editor: Ady Sucipto
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved