Singapura Catatkan 1.426 Kasus Baru Corona, Tertinggi di Asia Tenggara

Angka itu menjadi lonjakan kasus harian tertinggi sejak wabah virus corona menginfeksi Singapura pada Januari lalu.

Pixabay
ilustrasi 

TRIBUN-BALI.COM, SINGAPURA - Kementerian Kesehatan Singapura (MOH) telah melaporkan penambahan 1.426 kasus infeksi virus corona pada Senin (20/4/2020).

Angka itu menjadi lonjakan kasus harian tertinggi sejak wabah virus corona menginfeksi Singapura pada Januari lalu.

Di antara kasus baru itu adalah 16 warga Singapura dan penduduk tetap, sementara jumlah mayoritas merupakan pekerja migran yang tinggal di asrama, dilansir dari Straits Times, Senin (20/4/2020).

Dengan tambahan itu, total kasus infeksi di Singapura mencapai 8.014 kasus atau tertinggi di Asia Tenggara.

Hingga saat ini, lebih dari 1 persen dari 323.000 pekerja asing yang tinggal di asrama pekerja migran telah dinyatakan positif Covid-19.

Sekitar 26 dari 43 asrama pekerja migran telah melaporkan adanya kasus infeksi virus corona.

30 Persen Warga Amerika Percaya Teori Konspirasi tentang Asal Muasal Virus Corona

Sudah Jalani Rapid Test, Gubernur Koster Minta Masyarakat Bali Tidak Menolak Tempat Karantina PMI

Terkenal Emosional dan Sensitif, 4 Fakta Zodiak Cancer yang Perlu Kamu Tahu: Murah Hati dan Rumah

Klaster aktif terbesar di Singapura berada pada asrama S11 yang telah mengonfirmasi 1.500 kasus.

Sejak Januari, 768 pasien telah pulih sepenuhnya dan telah dipulangkan, sementara 11 pasien telah meninggal dunia.

Tujuh pekerja McDonald's Terinfeksi Pada Sabtu (18/4/2020), tujuh staf McDonald's dari sembilan gerai berbeda dilaporkan terinfeksi virus corona.

"Pada 18 April 2020, tujuh karyawan McDonald's yang bekerja di sembilan outlet berbeda telah ditemukan memiliki infeksi Covid-19," kata juru bicara Kementerian Kesehatan.

Halaman
12
Editor: DionDBPutra
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved