Breaking News:

Surya Darma Gelar Pameran Bertajuk Timeless, Terinspirasi dari Kepercayaan Bangsa Ibrani

Di penghujung tahun 2020 ini, seniman I Gede Made Surya Darma menggelar pameran bertajuk Timeless Art Exhibition & Culinare.

Istimewa/I Gede Made Surya Darma
Pelaksanaan pameran bertajuk Timeless yang menghadirkan 7 karya I Gede Made Surya Darma di Konderatu Beach Club, Pantai Kelan, Tuban, Badung 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Putu Supartika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Di penghujung tahun 2020 ini, seniman I Gede Made Surya Darma menggelar pameran bertajuk Timeless Art Exhibition & Culinare.

Pameran yang digelar Senin (21/12/2020) hingga Jumat (1/1/2021) ini dilaksanakan di Konderatu Beach Club, Pantai Kelan, Tuban, Badung.

Food Beverage, Cocktail, Artefact & Textile, Handicraft, Foot Massage, Haircut, Fashion, Virus Keeper, melebur menjadi satu dalam satu kesatuan acara ini.

Baca juga: Bagus Kahfi Potong Rambut Kribonya dan Sebut Menyesal, Begini Penampilan Barunya

Baca juga: Rizky Febian Bongkar Kejanggalan Perilaku Teddy, Dari Jual Kos-kosan Hingga Minta Transfer Uang Ini

Baca juga: Band Asal Bali, HarmoniA Launching Album Ke-3 Bertajuk Lampaui Batasmu, Siapkan Konser Tunggal

Termasuk dihadirkan pula karya dari dua maestro yakni I Nyoman Gunarsa, dan I Wayan Bendi.

Dalam pameran kali ini, Surya Darma menampilkan 7 karya lukisan yang bertemakan Buah-buahan, untuk merespon tema Timeless tersebut.

“Dalam kepercayaan spiritualitas, angka 7 merupakan simbol dalam kisah hari penciptaan, sebagaimana saya seorang  pelukis mempersiapkan pameran ini selama  7 hari, terinspirasi oleh kepercayaan bangsa Ibrani, Tuhan  menciptakan alam semesta ini selama 7 hari, 6 hari, mulai dari terang yang menerangi kegelapan, pada hari pertama, dan berakhir pada penciptaan manusia pada hari ke 7,” kata Darma kepada Tribun Bali.

Baca juga: Mengenal Ajag atau Asu Kikik, Binatang Beringas yang Memangsa Puluhan Ekor Kambing di Kuningan

Baca juga: DeGym Platinum Bali Sediakan Fasilitas Berstandar Internasional dan Jamin Protokol Kesehatan

Adapun karya seni lukis yang dipamerkan berjudul, Hot in Three, merupakan satu substansi dalam tiga warna, menjadi satu pribadi yang dianalogikan dengan interpretasi mengenai keyakinan, bermanifestasi dengan tiga aspek warna kehidupan yang tidak bisa dipisahkan yang disimbolkan dengan keabadian Trinitas.

Sementara karya Hot in Six, menggambarkan bahwa dalam kitab kejadian, Genesis Creation Narrative  terdapat enam waktu yang tidak bisa terpisahkan dalam proses penciptaan lukisan ini, dengan mengkomposisikan objek paprika dan cabe yang beraneka ragam warna.

“Karya berjudul Out of the Box menyikapi musibah yang sedang melanda dunia yaitu Covid -19, banyak sekali orang berpikir dari sisi negatif, saya selaku seniman, mencoba berpikir dari sisi positif, untuk menyemangati diri untuk beradaptasi dengan keadaan ini,” katanya.

Halaman
12
Penulis: Putu Supartika
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved