Breaking News:

Berita Tabanan

Anggota DPRD Tabanan Ini Menyambut Baik Penggunaan Kain Tenun Endek Bali, Support Perajin Lokal

Pemerintah Harus Segera Inventarisir Perajin Kain Tradisional, Bina dan Support Perajin Lokal, Pastikan Tak Ada Tiruan Masuk Dari Luar Daerah

Humas Pemkab Tabanan
Jajaran Pemkab Tabanan saat mengikuti peresmian penggunaan kain endek bali di Tabanan Comand Center (TCC), Selasa 23 Februari 2021 - Anggota DPRD Tabanan Ini Menyambut Baik Penggunaan Kain Tenun Endek Bali, Support Perajin Lokal 

TRIBUN-BALI.COM, TABANAN - Anggota DPRD Tabanan, Gusti Nyoman Omardani sangat menyambut baik terkait pemberlakuan SE Nomor 4 Tahun 2021 tentang Penggunaan Kain Tenun Endek Bali atau Kain Tenun Tradisional Bali mulai hari ini, Selasa 23 Februari 2021.

Sebab, jika dikawal dengan baik penerapannya nanti akan lebih memberikan ruang atau mensupport perajin kain tradisional di Bali khususnya Tabanan.

Sehingga diharapkan Pemkab Tabanan sendiri agar segera untuk melakukan inventarisir terhadap kelompok-kelompok masyarakat yang memproduksi kain tradisional.

"Kami tentunya menyambut baik SE ini, karena ini membuka ruang dan peluang bagi perajin kain tradisional khususnya di Tabanan. Oleh karena itu kami berharap Pemda Tabanan segera untuk melakukan inventarisir terhadap kelompok-kelompok masyarakat yang memproduksi kain tradisional ini," kata pria yang juga sebagai Sekretaris Komisi I DPRD Tabanan, Selasa 23 Februari 2021.

Baca juga: Hari Endek, Dewan Gianyar Minta Ada Inovasi Pewarnaan

Baca juga: Tindaklanjuti SE Gubernur Nomor 04 Tahun 2021, Pemkab Badung Sosialisasikan Penggunaan Kain Endek

Baca juga: Keluarkan Surat Telegram untuk Jajarannya, Kapolda Bali Dukung Program Penggunaan Kain Tenun Endek

Menurutnya, setelah itu, Pemkab Tabanan juga bisa melakukan pembinaan dan juga membantu perajin untuk membentuk UMKM dan mengembangkan UMKM yang sudah ada misalnya perajin tenun cacag di Desa Kebon Padangan, Kecamatan Pupuan, Tabanan, Bali.

Sehingga kedepannya kita di Tabanan bisa dengan bangga menggunakan kain cacag itu sendiri.

Hanya saja selama ini masih minim perhatian dari pemerintah daerah.

"Sebenarnya itu kan sudah lama diketahui, cuma selama ini memang kita akui kurang diperhatikan. Nah inilah momentum yang tepat untuk melestarikan budaya tradisional kita sekaligus pemberdayaannya agar bisa memberi nilai ekonomis kepada masyarakat," tegasnya.

Disinggung mengenai antisipasi agar nantinya tak muncul kain tradisional Bali 'tiruan' yang biasanya datang dari luar Bali justru menggempur Bali, politikus asal Desa Belimbing, Kecamatan Pupuan ini menegaskan, Pemkab Tabanan harus melakukan upaya yang jelas dan tegas.

Pemkab harus berani memastikan bahwa semua produk yang dihasilkan atau digunakan nantinya asli perajin dari wilayah Tabanan.

Halaman
123
Penulis: I Made Prasetia Aryawan
Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved