Breaking News:

Berita Tabanan

Peternak Babi di Tabanan Bali Belum Maksimal Terapkan Bio Security

Peternak babi di Kabupaten Tabanan kini dikatakan masih belum maksimal untuk penerapan bio security dan sanitasi lingkungan.

Tribun Bali/Made Prasetia Aryawan
Seorang peternak saat mengecek kandang babinya di Desa Baru, Kecamatan Marga, Tabanan, Kamis 11 Februari 2021. 

TRIBUN-BALI.COM, TABANAN - Peternak babi di Kabupaten Tabanan kini dikatakan masih belum maksimal untuk penerapan bio security dan sanitasi lingkungan.

Sehingga ternak warga khususnya skala rumahan justru gampang terserang penyakit.

Diharapkan, dengan kondisi saat ini, peternak yang masih memiliki ternak terutama skala rumahan agar menerapkan bio security dan sanitasi lingkungan dengan sangat maksimal untuk meminimalisir terserang penyakit atau virus.

Seorang peternak asal Banjar/Desa Baru, Kecamatan Marga, Tabanan, I Ketut Gede Jaya Ada mengungkapkan, hingga saat ini pihaknya selalu rutin menerapakan bio security dan sanitasi lingkungan secara maksimal.

Terbukti, dengan penerapan tersebut ternak miliknya terhindar dari ancaman penyakit. 

Baca juga: Tabanan Ajukan 12 Proposal Bantuan, Peternak Minta Pemprov Pastikan Bibit Babi Sehat & Tepat Sasaran

Baca juga: Peternak Babi Dibantu Beli 1.000 Bibit, Pemprov Bali Anggarkan Rp 1,2 Miliar

"Jika melihat saat wabah babi mati mendadak di tahun 2020 lalu, syukur hewan ternak saya disini masih selamat. Saya selalu tekankan penerapan tersebut secara maksimal," ungkapnya saat dijumpai beberapa waktu lalu. 

Menurutnya, minimnya penerapan bio security dan sanitasi tersebut lantaran secara umum di Bali beternak babi memang sudah menjadi peternakan rakyat.

Artinya para warga memang meiliki tradisi budaya untuk memelihara babi dalam skla rumah tangga.

Itu juga sehubungan dengan kebutuhan babi selain sebagai daging potong juga dijadikan sebagai sarana upacara setiap ritual keagamaan di masyarakat Hindu Bali.

"Nah mungkin karena faktor itu para masyarakat terutama yang beternak skala rumahan justru belum maksimal memahami perkembangan pengetahuan perihal kesehatan hewan, kualitas pakan, kandang, sanitasi hingga bibitan babi yang dihasilkan," ungkapnya.

Halaman
12
Penulis: I Made Prasetia Aryawan
Editor: Noviana Windri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved