Breaking News:

Serba serbi

Waktunya Para Dewa Menyucikan Diri di Tengah Samudera, Berikut Kesakralan Tilem Kesanga

Dalam ‘Alih Aksara, Alih Bahasa, dan Kajian Lontar Sundarigama’ dijelaskan bahwa di antara semua Tilem, maka Tilem Kesanga diyakini paling sakral.

Tribun Bali
Ilustrasi laut - Waktunya Para Dewa Menyucikan Diri di Tengah Samudera, Berikut Kesakralan Tilem Kesanga 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR – Dalam ‘Alih Aksara, Alih Bahasa, dan Kajian Lontar Sundarigama’ dijelaskan bahwa di antara semua Tilem, maka Tilem Kesanga diyakini paling sakral.

Sebab saat Tilem Kesanga ini, diyakini sebagai waktu bagi para dewa menyucikan diri di tengah samudera.

Sembari mengambil intisari air suci kehidupan abadi yang disebut amerta kamandalu.

Tilem Kesanga jatuh pada Sabtu, 13 Maret 2021 pekan depan.

Baca juga: Jangan Sepelekan Brata Nyepi, Ini Maknanya Dalam Hindu Bali

Baca juga: Jelang Hari Raya Nyepi, Harga Barang Mulai Naik di Gianyar Bali

Baca juga: Rangkaian Hari Raya Nyepi di Bali, Peserta Dibatasi 50 Orang

“Dua hari sebelum Tilem Kesanga, atau disebut paroh gelap ketiga belas merupakan waktu untuk mengadakan upacara melasti,” jelas I Nyoman Suarka, Koordinator Tim Alih Aksara, Alih Bahasa, dan Kajian Lontar Sundarigama, Jumat 5 Maret 2021.

Upacara melasti dilakukan dengan mengusung pratima atau arca Sang Hyang Tiga Wisesa.

Atau arca yang berada di Pura Desa, Puseh, dan Dalem ke tepi pantai sambil membawa sesajen untuk persembahan kepada Bhatara Baruna.

“Tujuan dan makna melasti adalah menghanyutkan dan melebur segala penderitaan, kepapaan, kotoran, noda, dan bencana yang menimpa masyarakat,” sebutnya.

Baca juga: Hari Raya Nyepi 2021 Bertepatan Ibadah Umat Kristen, Perwakilan Gereja Meminta Arahan Kapolda Bali

Baca juga: Tertuang Dalam Lontar Sundarigama dan Buku Nagarakartagama, Berikut Makna Hari Raya Nyepi

Kemudian mengambil intisari air suci kehidupan atau tirta kamandalu, untuk keselamatan dan kesejahteraan umat manusia serta seluruh isi alam semesta.

Sementara itu, saat Tilem Kesanga umat Hindu diharapkan membuat upacara Bhuta Yadnya untuk ditempatkan di perempatan desa.

Halaman
123
Penulis: AA Seri Kusniarti
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved