Breaking News:

Wawancara Tokoh

Curhat Ayah Marcus Fernaldi Gideon, Target Sekarang Juara Dunia dan Olimpiade

Kekecewaan Marcus dirasakan langsung oleh sang ayah, Kurniahu Gideon, yang saat ini masih berkomunikasi secara intens melalui saluran telepon.

Tribunnews.com
Kurniahu Gideon selaku ayah dari pebulu tangkis ganda putra Marcus Fernandi Gideon saat berunjung ke kantor Tribun Network di Palmerah, Jakarta Pusat, Jumat 26 Maret 2021. Tribunnews/Jeprima - Curhat Ayah Marcus Fernaldi Gideon, Target Sekarang Juara Dunia dan Olimpiade 

TRIBUN-BALI.COM - Pebulutangkis Marcus Fernaldi Gideon masih kecewa atas keputusan Badminton World Federation (BWF) mendepak tim bulutangkis Indonesia dari ajang Yonex All England 2021 yang dihelat di Birmingham, Inggris.

Kekecewaan Marcus dirasakan langsung oleh sang ayah, Kurniahu Gideon, yang saat ini masih berkomunikasi secara intens melalui saluran telepon.

Marcus Fernaldi Gideon agaknya masih sulit menerima kenyataan, dia harus tersingkir dari Yonex All England dengan cara yang tidak lazim.

Kurniahu mengungkapkan, kondisi putranya itu kini masih lemas dan belum siap untuk memberikan keterangan apapun kepada awak media.

Baca juga: Wawancara Wabup Bangli I Wayan Diar, Menuju Era Baru, Mengubah Tata Wajah Kota

Baca juga: Wawancara Bupati Jembrana I Nengah Tamba, Tekad Ubah Jembrana Jadi Indah dan Ramah

Baca juga: Wawancara dengan Dubes RI untuk Malaysia, Lebih 50 Persen TKI di Malaysia Ilegal

"Saya belum ketemu (langsung), masih by phone saja. Suaranya (Marcus) ya lemas, sampai kemarin saja mau diwawancarai masih menolak. Dia bilang belum siap, nanti saja," ucap Kurniahu saat berbincang dengan Tribun Network, Palmerah Barat, Jakarta, Jumat 26 Maret 2021.

Dapat dipahami kekecewaan yang masih meliputi perasaan Marcus Fernaldi Gideon.

Marcus Fernaldi Gideon, ungkap Kurniahu, sangat berambisi untuk memenangkan Yonex All England.

Ambisi besar memenangi ajang tersebut terlihat dengan giatnya Marcus berlatih demi memiliki persiapan yang matang.

Kalau tidak didepak, diyakini pasangan ganda putra Marcus Fernaldi Gideon-Kevin Sanjaya dapat memenangi Yonex All England.

"Dia ambisinya besar sekali. Saya jadinya sayang juga begitu. Tapi kalau kejadian itu tidak terjadi dan dia bisa bertanding, mungkin dia bisa jadi juara," kata Kurniahu.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved