Breaking News:

Berita Tabanan

Wayan Pedi Relakan Tanah Warisan untuk Jalan Tol,Warga Tabanan Diundang Sosialisasi & Pendataan Awal

Kegiatan awal yang melibatkan masyarakat ini merupakan sosialisasi dan pendataan awal untuk masyarakat yang lahannya terdampak pembangunan proyek

Penulis: I Made Prasetia Aryawan | Editor: Wema Satya Dinata
Tribun Bali/I Made Prasetia Aryawan
Suasana proses sosialisasi dan pendataan awal mengenai rencana Mega Proyek Jalan Tol Gilimanuk-Mengwi di Desa Bantas Kecamatan Selemadeg Timur, Tabanan, Senin 14 Juni 2021. 

TRIBUN-BALI.COM, TABANAN – Warga di Kecamatan Selemadeg Barat dan Selemadeg Timur, Tabanan, mulai mendapat sosialisasi terkait rencana pembangunan mega proyek Jalan Tol Gilimanuk-Mengwi, Senin 14 Juni 2021.

Kegiatan awal yang melibatkan masyarakat ini merupakan sosialisasi dan pendataan awal untuk masyarakat yang lahannya terdampak pembangunan proyek.

Dalam sosialisasi awal tersebut, Ditjen Bina Marga Kementerian PUPR mengungkapkan Panjang Jalan Tol yang melintas di Tabanan sepanjang 30.1921 Kilometer.

Rinciannya terdiri dari 1 rest area tipe A, kemudian dilengkapi dengan simpang susun berlokasi di Soka atau tepatnya di Desa Antap, Kecamatan Selemadeg Barat.

Baca juga: Empat Desa di Kerambitan Tabanan Terdampak Jalan Tol, Pemerintah Bakal Sosialisasi ke Setiap Desa

Kemudian juga akan terbangun 22 jembatan karena Tabanan banyak melintasi aliran sungai, terbangun 3 box underpass serta dibangun empat overpass.

“Proses ini adalah langkah pertama untuk persiapan dari tiga fase, yakni perencanaan, persiapan dan pelaksanaan. Tahap persiapan yakni sosialisasi dan pendataan awal,” kata Staf Ditjen Bina Marga Kementerian PUPR selaku Pemrakarsa Jalan Tol Gilimanuk-Mengwi, Ketut Kariasa usai pemaparan di Panti Asuhan SOS Desa Bantas, Kecamatan Selemadeg Timur, Tabanan, Senin 14 Juni 2021.

Ketut Kariasa menjelaskan, pada tahap persiapan yakni sosialisasi dan pendataan awal bertujuan untuk pemutakhiran data yang ada di gambar dengan pihak BPN Tabanan agar sesuai atau tak melenceng.

Pada tahap sosialisasi dan pendataan awal untuk di Tabanan akan berlangsung selama empat hari kedepan.

Ada dua tim yang bergerak melakukan sosialisasi dan pendataan awal tersebut. Sehingga pekan ini sosialisasi akan berlangsung di Tabanan.

“Jika sebelumnya, sosialisasi ini sudah kita tuntaskan di Kabupaten Jembrana,” katanya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved