Breaking News:

Berita Gianyar

Diduga Ada Oknum Buang Anjing Rabies. Distanak Gianyar Gencarkan Vaksinasi

Namun untuk menuntaskan vaksinasi ini, pemerintah membutuhkan waktu lantaran jumlah petugas yang relatif terbatas.

Penulis: I Wayan Eri Gunarta | Editor: Wema Satya Dinata
Tribun Bali/I Wayan Eri Gunarta
Pelaksanaan vaksinasi rabies sejumlah anjing di wilayah Gianyar belum lama ini 

TRIBUN-BALI.COM, GIANYAR - Dinas Pertanian dan Peternakan (Distanak) Gianyar, kini terus menggencarkan vaksinasi rabies.

Setelah melakukan vaksinasi di desa-desa zona merah atau desa yang kawasannya terdapat anjing yang positif rabies, kini Distanak Gianyar mulai menyasar kawasan penyangga atau desa/banjar yang bertetanggaan dengan zona rabies.

Namun untuk menuntaskan vaksinasi ini, pemerintah membutuhkan waktu lantaran jumlah petugas yang relatif terbatas.

Kabid Keswan Dinas Pertanian dan Peternakan Gianyar, Made Santiarka, Selasa 29 Juni 2021 mengatakan, vaksinasi anjing tidak bisa tuntas dengan cepat karena keterbatasan tenaga vaksinator, khususnya untuk daerah penyangga.

Baca juga: Tingkatkan Produktivitas, Petani di Gianyar Manfaatkan Listrik Percepat Pertumbuhan Tanaman

Namun ia memastikan, vaksinasi di desa yang dinyatakan positif rabies sudah tuntas.

"Untuk desa prioritas sudah tuntas. Kini vaksinasi mulai menyasar desa tetangga, namun pergerakannya melambat," ujarnya.

Kata dia, fokus vaksinasi saat ini pada desa tetangga Desa Lodtunduh dan Kelusa.

Dimana kedua desa tersebut saat ini masuk dalam zona merah rabies.

"Tetangga dari dua desa itu kita fokuskan, plus Desa Temesi yang ada TPA, sebab informasi terbaru di sana ada anjing liar bertambah," ujarnya.

Pihaknya tidak bisa bergerak cepat, dikarenakan jumlah petugas vaksin hanya 4 tim, sedangkan sebelumnya ada 20 tim yang tenaganya berasal dari non PNS.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved