Breaking News:

Berita Bali

Dir Reskrimum Polda Bali Tegaskan Debt Collector Tak Ada Kewenangan Eksekusi Unit atau Barang

Rahardjo Puro menegaskan, debt collector tidak memiliki kewenangan menarik atau mengeksekusi unit/barang dari debitur

Penulis: Adrian Amurwonegoro | Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Tribun Bali/Adrian Amurwonegoro
Dir Reskrimum Polda Bali,┬áKombes Pol Djuhandhani Rahardjo Puro, SH. - Dir Reskrimum Polda Bali Tegaskan Debt Collector Tak Ada Kewenangan Eksekusi Unit atau Barang 

Laporan wartawan Tribun Bali, Adrian Amurwonegoro

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Bali, Kombes Pol Djuhandhani Rahardjo Puro, SH menegaskan, debt collector suatu perusahaan pembiayaan atau leasing tidak memiliki kewenangan menarik atau mengeksekusi unit/barang dari debitur, melainkan harus melalui proses Fidusia.

"Dalam penarikan Fidusia dan lain sebagainya itu kan sudah ada aturannya, kalau mereka melanggar ketentuan dan jelas-jelas melanggar hukum ya kita tegakkan hukum. Tidak ada kewenangan penarikan melekat pada mereka (debt collector,-red)," tegas Djuhandhani melalui sambungan telepon kepada Tribun Bali, Sabtu 24 Juli 2021.

Menurutnya, perjanjian pembayaran debitur dan kreditur suatu perusahaan pembiayaan terikat sertifikat jaminan Fidusia, sehingga untuk eksekusi barang harus melalui putusan pengadilan dan eksekusi didampingi pihak kepolisian.

"Penarikan unit atau eksekusi barang harus ada putusan pengadilan, yang terikat Fidusia kan ada putusan pengadilan, nanti eksekusinya tetap harus didampingi Polri," ujarnya.

Baca juga: UPDATE Pembunuhan di Jalan Subur Denpasar, Kapolresta: Di Bali Tidak Ada Premanisme Lagi

Djuhandhani menegaskan, penarikan paksa dengan cara perampasan, tindak ancaman hingga kekerasan maupun memaksa menggiring kreditur ke tempat leasing untuk menandatangani penyerahan unit bisa segera melapor ke kantor polisi terdekat.

Akan tetapi kreditur juga diingatkan supaya memenuhi kewajiban membayar sesuai perjanjian pembelian barang secara kredit atau angsuran.

"Itu praktek-praktek yang salah, yang harus dipahami oleh masyarakat, itu tidak benar, kalau memang ada seperti itu segera laporkan ke kantor polisi terdekat. Itu sebuah modus mereka, tapi kan sekarang aturannya jelas harus melalui putusan pengadilan," jelasnya.

Di samping itu, Djuhandani juga menekankan bahwa Ditreskrimum Polda Bali berkomitmen menumpas aksi-aksi premanisme yang meresahkan masyarakat, melalui operasi-operasi dan kegiatan rutin yang ditingkatkan (KRYD).

"Kalau perkara semalam itu (kasus dugaan pembunuhan debt collector dengan kreditur di Denpasar,-red) pengeroyokannya jelas kita tuntaskan dengan penegakkan hukum, manakala masih terjadi kita akan terus lakukan penegakan hukum," ujarnya.

Ia menambahkan, Debt Collector bukan merupakan lembaga atau instansi yang berwenang melakukan eksekusi terhadap barang.

Polisi bisa menerapkan pasal pidana 368 ayat (1) KUHP terhadap pelaku yang terbukti bersalah.

"Bisa ditetapkan 368 KUHP," tegas Dir Reskrimum Polda Bali. (*)

Baca juga: Pembunuhan di Jalan Subur Denpasar, 5 Tersangka Menyerahkan Diri dan Siap Mempertanggungjawabkan

Kumpulan Artikel Bali

Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved