Breaking News:

Serba Serbi

Angin Puting Beliung saat Pemacekan Agung, Berikut Tenung Jero Master Made Bayu Gendeng

Banyak yang bertanya-tanya, fenomena apa itu dan apa maknanya. Berikut penjelasan dan tenung dari Jero Master Made Bayu Gendeng

istimewa
Angin Puting Beliung atau ucur-ucur di Pantai Ponjok, Banjar Dinas Kaje Kangin, Desa/Kecamatan Kubutambahan viral di sosial media 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Anak Agung Seri Kusniarti

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Adanya fenomena angin puting beliung, di wilayah Bali Utara (Buleleng) menjadi viral di media sosial.

Apalagi angin itu muncul di tengah-tengah upacara agama Hindu. Dan bertepatan dengan hari Pemacekan Agung (15/11/2021)

Banyak yang bertanya-tanya, fenomena apa itu dan apa maknanya. Berikut penjelasan dan tenung dari Jero Master Made Bayu Gendeng.

Kepada Tribun Bali, Selasa 16 November 2021, ia menjelaskan fenomena tersebut pada Soma Kliwon.

Baca juga: Jero Balian Bayu Jelaskan Metode Pengobatan Online

Dengan urip Soma adalah 4 dan Kliwon adalah 8. Dan jumlahnya adalah 12, maka memiliki makna tersendiri.

Apalagi kejadiannya selalu bertepatan dengan Pemacekan Agung. Hari diantara Galungan dan Kuningan.

"Uniknya, bentuk puting beliung tersebut seperti paku. Ini bisa disimbolkan sebagai penghubung daripada Akasa dan Baruna," jelasnya.

Lanjut penenung Bayu Gana ini, bisa juga sebagai penghubung Akasa dan Pertiwi atau Purusha dan Prakerti.

"Nah kalau kita lihat pada saat terjadi, yakni pada wuku Kuningan. Ini juga bisa kita lihat menjadi pertanda baik," katanya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved