Berita Bali

Menko PMK Disambut Gamelan dan Tari Pendet, Pimpin Upacara Hari Kesaktian Pancasila di SMAN 2 Mengwi

Menko PMK Muhadjir Effendy datang ke SMAN 2 Mengwi, peringatan Hari Kesaktian Pancasila memiliki makna yang sangat dalam

TB/Istimewa
Menko PMK Muhadjir Effendy tiba di SMAN 2 Mengwi, Badung, Provinsi Bali, Sabtu 1 Oktober 2022 - Menko PMK Disambut Gamelan dan Tari Pendet, Pimpin Upacara Hari Kesaktian Pancasila di SMAN 2 Mengwi 

TRIBUN-BALI.COM, MANGUPURA – Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan ( Menko PMK) Muhadjir Effendy tiba di SMAN 2 Mengwi, Badung, Bali, disambut tabuhan gamelan dan Tari Pendet, Sabtu 1 Oktober 2022 pagi.

Tepat pukul 08.00 Wita, upacara Hari Kesaktian Pancasila di lapangan basket sekolah itu dimulai.

Upacara 45 menit ini berlangsung istimewa.

Para petugas dan peserta upacara mengenakan pakaian adat Bali.

Baca juga: Jajaran Polsek Polresta Denpasar, Laksanakan Upacara Hari Kesaktian Pancasila Secara Virtual

Seperti semua peserta upacara laki-laki, Muhadjir mengenakan udeng ungu, baju warna gelap lengan panjang, kamen merah tua, dan sandal kulit.

Sedangkan peserta perempuan berkebaya, kamen, bulang pasang, senteng, bunga, serta sandal.

Upacara tahunan ini berlangsung khidmat.

Mulai dari penaikan merah putih diiringi Indonesia Raya, pembacaan teks Pancasila, Pembukaan UUD 1945, mengheningkan cipta, amanat pemimpin upacara, serta lagu wajib dan doa.

Dalam amanatnya Muhadjir Effendy menyebut, peringatan Hari Kesaktian Pancasila memiliki makna yang sangat dalam di era revolusi industri 4.0 saat ini.

“Untuk kali ini kita memasuki era baru yang sebelumnya tidak terjadi. Tapi yang lebih penting saya minta anak-anakku sekalian menghayati betul, meresapi makna dari keberadaan Pancasila,” ujar mantan Mendikbud itu.

Lanjut Muhadjir, Pancasila telah berkali-kali menghadapi cobaan dan ujian serta terus berhasil menjaga eksistensinya dan menjaga keutuhan bangsa Indonesia.

Itulah sebabnya bangsa Indonesia wajib memperingati Hari Kesaktian Pancasila agar memahami, memaknai, dan melaksanakan nilai-nilai Pancasila dengan sebaik-baiknya.

Terdapat enam dimensi dari profil Pancasila yang penting untuk diimplementasikan dalam mempersatukan Indonesia, diantaranya, beriman dan bertakwa kepada Tuhan, berbhineka tunggal ika dalam lingkungan global, mandiri, gotong royong, bernalar kritis dan bernalar kreatif.

“Panduan mulia itu agar bisa betul-betul diresapi dipahami dan dihayati oleh para siswa dan mampu menterjemahkannya dalam kehidupan sehari-hari, berperilaku terutama dalam kehidupan berbangsa dan bernegara,” ajak Menko PMK.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved