Wabup Kembang Dorong PLUT Jembrana Fasilitasi Wirausaha Muda

Wabup Jembrana mengharapkan PLUT Jembrana mampu bersinergi dengan berbagai macam pelaku usaha dan jenis usaha UMKM

Tribun Bali/I Made Ardhiangga
Wakil Bupati Jembrana I Made Kembang Hartawan Wabup Kembang seusai meninjau gedung PLUT KUMKM (Pusat Layanan Usaha Terpadu Koperasi UMKM), di Jalan Ngurah Rai Negara, Jembrana, Bali, Senin (25/11/2019). Dorong PLUT Jembrana Fasilitasi Wirausaha Muda 

Wabup Kembang Dorong PLUT Jembrana Fasilitasi Wirausaha Muda

TRIBUN-BALI.COM, JEMBRANA - Wakil Bupati Jembrana I Made Kembang Hartawan mengharapkan PLUT ( Pusat Layanan Usaha Terpadu) Jembrana mampu bersinergi dengan berbagai macam pelaku usaha dan jenis usaha UMKM, khususnya pemula serta usaha anak muda.

Ia melihat ceruk usaha untuk kalangan muda saat ini sedang tumbuh, sehingga perlu didorong agar terus berkembang.

“Pembentukan PLUT salah satu fungsinya memfasilitasi serta akselerasi pemberdayaan UMKM. Saya ingin generasi melenial ini kita dorong usahanya agar berkembang. Lewat serangkaian pelatihan dan pendampingan. Nantinya mereka bisa mandiri, membuka lapangan pekerjaan sendiri sehingga tidak tergantung orang lain,“ ujar Kembang seusai meninjau gedung PLUT K UMKM  ( Pusat Layanan Usaha Terpadu Koperasi UMKM), di Jalan Ngurah Rai Negara, Jembrana, Bali, Senin (25/11/2019).

Ia menyontohkan saat ini banyak jasa usaha/profesi anak muda yang tengah tren.

“Banyak anak muda menggeluti usaha coffee shop, menjadi barista, membuka clothing, dan makanan. Nah pelatihan semacam itu harus disiapkan kepada mereka. PLUT harus punya konsultan yang memadai sehingga fungsinya dirasakan,” tambah Kembang.

SMKN 3 Bangli Gelar HUT ke-15, Rangkaikan dengan HUT PGRI ke-74

Selamat Hari Guru untuk Semua, Perkenalkan Ini Sosok Guru yang Digaji Rp 75 Ribu

Kembang juga meminta pengelola PLUT kreatif, tidak hanya terpaku pada jenis usaha yang sudah ada.

Tapi juga melirik sektor-sektor usaha baru, termasuk memiliki tenaga khusus dan konsultan yang paham akan seluk beluk usaha itu.

Harapannya ke depan, keberadaan PLUT akan optimal dan mampu menjadi rumah besar pelaku UMKM, serta mengembangkan potensi sumber daya yang dimiliki daerah.

Kunjungan Wabup ke Gedung PLUT Jembrana juga untuk mengecek penataan lahan yang rencana dilanjutkan tahun depan.

Selain pemasangan paving juga dianggarkan penataan halaman depan.

Wabup ingin bangunan PLUT nanti lebih terbuka, tidak ada sekat atau pagar depan.

Jadi masyarakat yang ingin berkunjung dan berkonsultasi lebih leluasa.

Terlibat Pembobolan Data ATM, WN Bulgaria Divonis 8 Bulan Penjara

Semua Pintu Gerbang Ditutup Saat Pegawai Setda Klungkung Test Urin

“Bangunan PLUT harus terbuka guna menarik masyarakat datang. Saya ingin bagian depan juga disediakan meja dan kursi dan space khusus untuk kuliner atau cafetaria. Jadi pelayanan tidak harus di dalam gedung. Bisa di luar ruangan, lebih santai sambil sharing usaha dan berkonsultasi. Sambil berkonsultasi, mereka juga bisa memilih pelatihan yang diminati. Misalnya animasi, komputer, teknisi, desain grafis, programing dan juga barista kopi sampai roasting kopi,“ papar Kembang.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved