Sudah Ada 606 Babi yang Mati di Bali, Muntah, Diare dan Diakhiri dengan Kematian

Tiga kabupaten dan kota yang dimaksud yakni Badung, Tabanan dan Denpasar banyak babi mati.

Sudah Ada 606 Babi yang Mati di Bali, Muntah, Diare dan Diakhiri dengan Kematian
Tribun Bali/Eka Mita Suputra
Kondisi peternakan babi di Dusun Uma Salakan, Desa Takmung, Banjarangkan, Klungkung, Bali, Senin (20/1/2020). 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR – Ratusan babi milik peternak di sejumlah daerah mati.  

Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Bali mencatat ada 606 babi mati di tiga kabupaten dan kota di Bali.

Tiga kabupaten dan kota yang dimaksud yakni Badung, Tabanan dan Denpasar.

Data itu berdasarkan hasil kompilasi laporan dari Kabupaten Badung, Kota Denpasar, dan Kabupaten Tabanan sampai dengan tanggal 22 Januari 2020.

Kepala Bidang Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Bali I Ketut Gede Nata Kesuma mengatakan, 606 ekor babi tersebut menunjukkan gejala klinis seperti demam tinggi, kulit kemerahan pada daun telinga dan bagian tubuh lainnya.

Selain itu juga mengalami muntah, diare dan diakhiri dengan kematian.

“Kematian babi ini telah menimbulkan kerugian pada peternak,” kata Nata Kesuma melalui keterangan tertulisnya yang diterima Tribun Bali, Kamis (23/1/2020).

Fenomena Ratusan Babi Mati Mendadak di Tabanan Jadi Perhatian, Peternak di Bali Was-was

Puluhan Babi Mati di Desa Jebu Bali, Ciri Bintik-bintik Merah Mirip Demam Babi Afrika

Puluhan Babi Mati di Desa Jebu Bali, Ciri Bintik-bintik Merah Mirip Demam Babi Afrika

Nata menuturkan, kematian ratusan babi ini di samping menimbulkan kerugian ekonomi juga akan berdampak psikologis dan kepanikan pada peternak lain di sekitarnya dengan menjual ternak babi dengan harga murah.

Kondisi tersebut perlu dicegah dengan melakukan tindakan cepat melalui penelusuran terhadap penyebab kasus serta melakukan edukasi kepada masyarakat peternakan babi.

Terhadap banyaknya kasus kematian ternak babi ini, Nata mengatakan bahwa Pemprov Bali dan Pemkab Badung telah melakukan koordinasi dengan Balai Besar Veteriner Kelas I Denpasar.

Halaman
12
Penulis: I Wayan Sui Suadnyana
Editor: Huda Miftachul Huda
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved