Direktur BUGG Tidak Pungkiri Ada Penurunan Jumlah Wisatawan, Andalkan Pasar Domestik

Direktur BUGG Tidak Pungkiri Ada Penurunan Jumlah Wisata, Andalkan Pasar Domestik Untuk Gantikan Wisman Asal China

Direktur BUGG Tidak Pungkiri Ada Penurunan Jumlah Wisatawan, Andalkan Pasar Domestik
Tribun Bali/Muhammad Fredey Mercury
Foto : Suasana kunjungan wisatawan di objek wisata penelokan, Bali, Sabtu (25/1/2020) 

TRIBUN-BALI.COM, BANGLI – Merebaknya virus corona tak hanya menyebabkan batalnya ajang Kintamani Chinese Festival.

Isu sebaran virus tersebut juga dikhawatirkan berdampak pada pariwisata, utamanya dari sisi tingkat kunjungan.

Hal ini tidak dipungkiri oleh Direktur Badan Pengelola Pariwisata Batur Unesco Global Geopark (BUGG), I Gede Wiwin Suyasa.

Ia mengatakan, penurunan tersebut tidak terlepas dari jumlah kedatangan wisman China di airport yang mengalami penurunan.

Ditanyai Soal Kualitas Irfan Bachdim Saat Ini, Begini Jawaban Dari Coach Eko Pudjianto

Denpasar Siang Ini Bakal Panas Menyengat, BMKG Prediksi Suhu di Bali Mencapai 33 Derajat Celcius

Tulang Manusia Ditemukan di Buleleng, Akan Dikirim ke Lab Forensik Polda Bali

Begitu juga dengan hotel-hotel di wilayah Denpasar, Bali yang biasa menjadi tujuan wisman China, juga banyak yang dibatalkan.

Wiwin mengatakan pariwisata merupakan industri yang paling rentan isu, namun disisi yang sama pariwisata juga industri yang paling elastis.

“Sebesar apapun tekanan terhadap pariwisata, sepanjang destinasi itu memegang prinsip aman, nyaman, itu relative tidak terlalu parah (penurunan wisatawan),” ungkapnya.

Dengan isu virus corona yang kini berkembang, penurunan jumlah kunjungan wisatawan China hanya terjadi dalam periode tertentu.

Wiwin menilai berakhirnya isu tersebut akan timbul dua kemungkinan, yakni kembali normal atau bahkan tingkat kunjungan semakin besar.

Sedangkan mengenai jumlah kunjungan wisatawan ke Bangli,Bali Wiwin mengakui hingga saat ini jumlah masih cenderung masih stabil, yakni di angka 2200 orang per hari.

Halaman
123
Penulis: Muhammad Fredey Mercury
Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved