Benarkah Duduk Terlalu Lama Dapat Meningkatkan Risiko Depresi?

Menghabiskan waktu berjam-jam dalam sehari untuk duduk dikaitkan dengan risiko depresi yang lebih tinggi.

Benarkah Duduk Terlalu Lama Dapat Meningkatkan Risiko Depresi?
Nova
Ilustrasi 

TRIBUN-BALI.COM - Menghabiskan waktu berjam-jam dalam sehari untuk duduk dikaitkan dengan risiko depresi yang lebih tinggi.

Jadi, ada motivasi lain bagi kita untuk bangun selama beberapa menit dan meregangkan kaki, ketimbang duduk sepanjang hari.

Para peneliti di University College London menemukan, remaja yang menghabiskan waktu dengan duduk mempunyai risiko lebih besar terkena depresi, ketika mereka mencapai usia dewasa.

Tim peneliti menganalisis data pada 4.257 remaja yang mengambil bagian dalam studi anak-anak 90-an di University of Bristol.

Anda Sering Berada dalam Bayang-bayang Masa Lalu? Renungkanlah 5 Hal Ini

Selama Ini Jadi Perdebatan, Jenis Kelamin Lucinta Luna Kini Dipastikan Perempuan

3 Siswa SMP Tendang dan Pukuli Seorang Siswi Berulang Kali, Begini Nasibnya Kini

Gerakan para peserta di usia 12, 14, dan 16 tahun dilacak setidaknya 10 jam selama tiga hari, menggunakan accelerometer.

Mereka juga menjawab kuesioner yang mengukur gejala depresi mereka, seperti suasana hati yang jelek, dan buruknya konsentrasi.

Peneliti menemukan, antara usia 12-16 tahun, aktivitas fisik menurun sementara waktu yang dihabiskan meningkat, dari rata-rata tujuh jam menjadi delapan jam 45 menit.

Benarkah Peminum Kopi Miliki Tulang yang Lebih Kuat?

Ultah Pas Valentine? Yuk Serbu SIM Gratis dari Polres Gianyar, Apa Saja Syaratnya?

8 Aktivitas Pagi Orang Sehat & Bahagia, Steve Jobs Mengawali Hari dengan Mengajukan Pertanyaan Ini

Untuk setiap jam tambahan yang dihabiskan dengan duduk setiap harinya, skor depresi peserta meningkat hingga 11,1 persen pada usia 18 tahun.

Mereka yang menghabiskan waktu dengan duduk secara konsisten di ketiga usia mempunyai skor depresi 28,2 persen lebih tinggi di usia 18 tahun, dibandingkan mereka yang jarang duduk lama.

Kabar baiknya, aktivitas ringan tingkat tinggi bisa membantu dalam banyak hal.

Halaman
123
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved