Breaking News:

Anggota DPR RI Ketut Kariyasa Angkat Bicara Terkait Demo Penolakan Swab Test di Monumen Bajra Sandhi

Sejumlah massa melakukan aksi penolakan rapid dan swab test sebagai syarat administratif dan syarat perjalanan di seputaran Monumen Perjuangan Rakyat

Tribun Bali/Ragil Armando
Foto I Ketut Kariyasa Adnyana 

Laporan Jurnalis Tribun Bali, I Wayan Sui Suadnyana

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Sejumlah massa melakukan aksi penolakan rapid dan swab test sebagai syarat administratif dan syarat perjalanan di seputaran Monumen Perjuangan Rakyat Bali Bajra Sandhi, Denpasar, Minggu (26/7/2020).

Bahkan di dalamnya juga terlibat musisi Superman Is Dead (SID), I Gede Ari Astina alias Jerinx dan beberapa musisi lainnya.

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI), I Ketut Kariyasa Adnyana ikut bersuara terkait adanya aksi penolakan rapid dan swab test yang dilakukan oleh sejumlah massa di Bali.

Ia menyebut aksi yang dilakukan massa yang menyebut dirinya sebagai Masyarakat Nusantara Sehat (MANUSA) itu sebagai tindakan yang bodoh.

"Itu adalah tindakan yang sangat bodoh itu. Karena bagaimanapun ini kan sudah ada peraturan resmi Keputusan Presiden bagaimana standar untuk penanganan Covid-19 sudah jelas," kata Kariyasa Adnyana saat dihubungi Tribun Bali melalui sambungan telepon, Senin (27/7/2020) malam.

Pimpinan Tribun Bali Simakrama ke Wawali Denpasar, Ini Permintaan Pemkot Denpasar Terkait New Normal

Nasib Esemka Kini, Bak Pabrik Kosong, Tak Banyak Aktivitas, Hingga Karyawan Dirumahkan

Terlibat Kasus Penipuan Sertifikat Tanah, Ketua Koperasi Sedana Dituntut 3 Tahun Penjara

Menurut Kariyasa, apa yang menjadi kebijakan pemerintah sudah tentu berdasarkan hasil riset dari para ahli.

"Kalau saya mungkin percaya kalau orangnya itu adalah seorang ahli epidemiologi ataukah ahli di bidang kesehatan (yang) berbicara. Ini kan bukan seorang ahli berbicara," kata Kariyasa yang kini tengah duduk di Komisi IX DPR RI yang membidangi kesehatan dan ketenagakerjaan itu.

Baginya, aksi yang dilakukan tersebut justru sangat merugikan Bali sendiri sebagai daerah pariwisata yang tentu memprioritaskan keamanan.

Oleh karena itu, Kariyasa meminta jangan sampai orang Bali melakukan hal-hal di luar protokol kesehatan.

Halaman
1234
Penulis: I Wayan Sui Suadnyana
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved