Breaking News:

Pemkab Jembrana Ikut Serta Panen Perdana Pisang Cavendish Kualitas Ekspor

Kabupaten Jembrana berhasil mengembangkan produk perkebunan berupa tanaman pisang jenis Cavendish.

Penulis: I Made Ardhiangga Ismayana | Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Istimewa
Bupati Artha ikut serta memanen perdana pisang Cavendish di Pekutatan, Jumat (30/10/2020). 

TRIBUN-BALI.COM, NEGARA - Kabupaten Jembrana berhasil mengembangkan produk perkebunan berupa tanaman pisang jenis Cavendish.

Besar kemungkinan pisang cavendish Jembrana akan menjadi produk unggulan seiring dengan panen perdana yang digelar Jumat (30/10/2020).

Bahkan, pisang ini memiliki kualitas ekspor yang ditanam di Perkebunan Perusda Pekutatan.

Panen perdana pisang Cavendish ini dihadiri Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Susiwijono Moegiarso, Deputi Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis Kemenko Perekonomian, Musdhalifah Machmud, Bupati Jembrana I Putu Artha, Sekretaris Direktorat Jenderal Hortikultura Kementan, Kepala Kantor Wilayah DJBC Bali Kemenkeu, Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Bali, Plt. Direktur Produk Ekspor Pertanian dan Kehutanan Kemendag, Management in Charge of Sales and Marketing PT GGP serta Kapolres Jembrana.

Baca juga: Kontraksi Palsu Kehamilan Berbahaya jika Ditandai dengan Hal Ini

Baca juga: Putrinya Minta Izin Menikah, Ayah Kandung Malah Rudapaksa Sang Putri Sebanyak 6 Kali Lalu Direkam

Baca juga: Jumlah Petani Garam di Amed Terus Meningkat

Sekretaris Kemenko Bidang Perekonomian Susiwijono Moegiarso mengatakan, bahwa pisang ini sudah ditanam pada akhir Desember 2019 lalu dengan lahan demoplot seluas 23 hektare.

Lahan tersebut merupakan milik Perusda Bali yang terletak di Kecamatan Pekutatan Jembrana.

Pengembangan produk holtikultura jenis buah Pisang Cavendish ini tentu akan terus didorong pemerintah melalui Kemenko Bidang Perekonomian melalui program Program Pengembangan Hortikultura Berorientasi Ekspor.

Program ini adalah salah satu upaya meningkatkan pemerataan ekonomi di daerah.

Baca juga: Yasmine Wildblood Pernah Jadi Pelakor, Rasakan Kenyamanan saat Pacari Suami Orang

Baca juga: Wisdom Masuk Bali dari Pelabuhan Ketapang Menurun

Baca juga: Truk Terguling di Desa Pengeragoan Pekutatan, Body Samping Rusak  

Sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo yakni mendorong petani dan nelayan agar membangun model bisnis korporasi dengan skala ekonomi yang efisien.

“Sehingga memang dapat mempermudah petani dan nelayan dalam mengakses pembiayaan, teknologi, dan memperkuat pemasaran produk,” ucapnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved