Breaking News:

15 Persen Ruang Kelas SD di Karangasem Rusak, Sebagian Siswa Khawatir Belajar di Ruang Kelas

Sekitar 2.200 ruang kelas SD di Kabupaten Karangasem atau hampir 15 persen dalam keadaan rusak.

Penulis: Saiful Rohim | Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Tribun Bali/Saiful Rohim
Foto: Kondisi SDN 2 Pertima, Kecamatan Karangasem, Senin (20/1/2020). Atap dan plafon ruang kelas jebol. Siswa terpaksa belajar di ruang UKS, perpustakaan, dan gudang. 

TRIBUN-BALI.COM, KARANGASEM - Sekitar 2.200 ruang kelas SD di Kabupaten Karangasem atau hampir 15 persen dalam keadaan rusak.

Ada ruang yang atapnya bocor, plafon jebol, tembok retak dan pecah, serta kerangka bangunan keropos.

Persentase kerusakan variatif, tergantung kerusakan bangunan sekolah.

Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga (Disdikpora) Karangasem, Gusti Ngurah Kartika mengatakan, ruang kelas rusak tersebar di beberapa Kecamatan di Karangasem.

Baca juga: Jika Trump Tak Mau Tinggalkan Gedung Putih, Joe Biden Bisa Gerakkan Kekuatan Militer

Baca juga: Terungkap, Shin Tae-yong Pernah Usir Pemain Timnas U-19 Indonesia Karena Alasan Ini

Baca juga: Kontrak Akan Habis, Leonard Tupamahu Berharap Pensiun Bersama Bali United

Terbanyak di Kecamatan Abang, Kubu, Selat, Bebandem, Manggis, serta Kecamatan Sidemen dan Kecamatan Karangasem.

"Sesuai data dapodik, ruang kelas (SD) yang rusak sedang sebanyak 153 ruangan. Sedangkan ruang yang rusak berat 161 unit. Sedangkan sisanya sebagian besar masih layak digunakan,"ungkap Gusti Ngurah Kartika, Jumat (6/11/2020) siang.

Pejabat asal Kecamatan Sidemen menjelaskan, ruang kelas yang rusak disebabkan karena usia bangunan sudah tua.

Rata - rata usia bangunan SD di Kabupaten Karangasem berdiri sejak era Presiden Soeharto.

Baca juga: Dikabarkan Bercerai, Ririn Dwi Ariyanti Ungkap Alasan Tak Hadir di Ulang Tahun Aldi Bragi

Baca juga: Klub Liga 2 Akan Dapat Tambahan Subsidi Sebesar Rp 100 Juta oleh PT LIB

Baca juga: Upaya Trump untuk Hentikan Penghitungan Suara Gagal, Hakim Federal Tolak Gugatannya

Kadang bangunan fisik di luar kelihatan bagus, tetapi kondisi di dalam keropos atau rusak parah.

Ditambahkan, ada beberapa ruang kelas yang rusak akibat gempa lombok beberapa tahun lalu.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved