Wiki Bali

WIKI BALI - Pura Campuhan Windhu Segara Tidak Menghaturkan Daging Sebagai Upakara, Begini Alasannya

Sisi unik Pura Campuhan Windhu Segara lainnya, adalah pura ini tidak menghaturkan daging hewan sebagai upakara dalam bebantenannya.

Tribun Bali/AA Seri Kusniarti
Pura Campuhan Windhu Segara, Padang Galak, Kesiman, Denpasar, Bali 

Laporan Wartawan Tribun Bali, A A Seri Kusniarti

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR – Bali tidak pernah kekurangan tempat-tempat wisata religi maupun wisata alam. 

Setiap tahunnya selalu muncul tempat-tempat wisata baru yang dikembangkan oleh pemerintah daerah di Bali. 

Salah satu tempat wisata religi yang baru dikembangkan adalah Pura Campuhan Windhu Segara, Denpasar. 

Yuk kenal lebih dekta kunikan pura yang terletak di tengah Kota Denpasar ini. 

Baca juga: WIKI BALI - Mengenal Lebih Dekat Pura Campuhan Windhu Segara Denpasar, Wisata Religi Melukat

Baca juga: WIKI BALI - Gung Mas Pemayun Berhasil Sandang Puteri Cilik Indonesia Persahabatan 2020

Baca juga: WIKI BALI - Mengintip Jejak Kerajaan Majapahit di Bali

Baca juga: WIKI BALI - Kisah Penguasa Kematian di Nusa Penida, Ratu Gede Mas Mecaling Ped

Sisi unik Pura Campuhan Windhu Segara lainnya, adalah pura ini tidak menghaturkan daging hewan sebagai upakara dalam bebantenannya.

Jro Mangku Ketut Maliarsa, sebagai satu diantara pemangku di sana membenarkan hal itu.

“Biasanya saat piodalan di pura, maka akan menghaturkan bebantenan bebangkit hingga pregembal,” sebutnya kepada Tribun Bali, Kamis (12/11/2020).

Namun uniknya, pura ini tidak membuat bebantenan dengan sarana daging hewan. Karena konsepnya adalah Ahimsa Paro Dharma.

“Artinya Tuhan Yang Maha Kuasa akan memberikan karunia yang maha kuasa, jika tanpa ada pemakaian daging,” katanya.

Akan tetapi apabila ada pamedek, yang tangkil dan menghaturkan daging ayam di bantennya itu tidak dipermasalahkan.

Tetapi secara internal, di pura tidak membuat sesajen bebantenan dengan menggunakan daging.

Pura Campuhan Windhu Segara, Denpasar, Bali.
Pura Campuhan Windhu Segara, Denpasar, Bali. (Tribun Bali/AA Seri Kusniarti)

Hanya memakai kacang-saur, bahkan ikan gerang pun tidak.

Banten caru yang kerap menggunakan daging, juga hanya menggunakan segehan agung.

Halaman
12
Sumber: Tribun Bali
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved