Breaking News:

Berita Denpasar

Mengenal Forensik RSUP Sanglah dan Layanannya, Tahun 2021 Akan Perbarui Layanan Rumah Duka

Kepala Instalasi Kedokteran Forensik RSUP Sanglah, dr. Kunthi Yulianti menjelaskan beberapa pelayanan yang dimiliki Forensik RSUP Sanglah

Istimewa
Kepala Instalasi Kedokteran Forensik RSUP Sanglah, dr. Kunthi Yulianti 

Laporan Wartawan, Ni Luh Putu Wahyuni Sri Utami 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR – Kepala Instalasi Kedokteran Forensik RSUP Sanglah, dr. Kunthi Yulianti menjelaskan beberapa pelayanan yang dimiliki Forensik RSUP Sanglah, Jumat (1/1/2021). 

"Jadi untuk Forensik RSUP Sanglah memiliki pelayanan berupa patologi forensik, forensik klinik dan pemulasaraan jenazah. Layanan Patologi Forensik adalah pelayanan ilmu kedokteran yang digunakan atau dimanfaatkan untuk kepentingan hukum dengan pemeriksaan jenazah," terangnya. 

Baca juga: BREAKING NEWS: 2 Pemuda Tenggelam di Sungai Yeh Mekecit Jembrana, Hingga Kini Masih Pencarian

Baca juga: BREAKING NEWS: Tercium Bau Busuk, Mayat Wanita Ditemukan di Tegalan

Baca juga: Buka Sampai Larut Malam, Kapolres Badung Tutup Mini Market di Petitenget

Sementara untuk forensik klinik sendiri digunakan untuk layanan korban yang masih hidup dengan kasus penganiyaan dan kekerasan seksual

"Dan untuk pelayanan pemulasaraan jenazah di mana pemulasaraan jenazah merupakan pelayanan perawatan jenazah hingga nantinya jenazah diserahkan pada keluarga dan siap untuk diupacarai. Dalam layanan pemulasaraan ini, pihak Forensik RSUP Sanglah juga menerima layanan penitipan jenazah," tambahnya. 

Forensik RSUP Sanglah sendiri telah memiliki lima dokter spesialis Forensik.

Kemudian untuk tenaga pemulasaran sudah dididik dan dilatih dan menjadi asisten dokter forensik sebanyak empat orang.

Sisanya, empat orang tenaga pemulasaran yang masih dalam pelatihan lebih lanjut untuk menjadi asisten kedokteran. 

Baca juga: Diduga Akibat Percikan Kembang Api, Bale Panjang di Pura Puseh Desa Pakraman Denpasar Terbakar

Baca juga: Terjadi Keributan di Sesetan Denpasar, Dua Orang Luka-luka

Baca juga: Tahun Baru, Pemuda Asal Bekasi Ini Tewas di TKP Akibat Laka Lantas di Jalan By Pass Ngurah Rai

Sehingga total petugas pemulasaraan terdapat 8 orang, untuk petugas administrasi 6 orang, 1 orang kasir dan sisanya tenaga kebersihan. 

Sementara untuk pelayanan visum dibagi menjadi dua yang meliputi visum untuk pemeriksaan jenazah pada patologi forensik dan untuk korban hidup yang mengalami kasus kekerasan pada klinik forensik.

Halaman
123
Penulis: Ni Luh Putu Wahyuni Sari
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved