Breaking News:

Berita Tabanan

Dispar Rencana Sewakan DTW Bedugul Bali, Potensi Pengembangan Wisata Air hingga Rest Area

Dinas Pariwisata Tabanan memohonkan bantuan anggaran untuk penataan Daerah Tujuan Wisata (DTW) ke pusat melalui Dana Alokasi Khusus

Istimewa
Suasana sepi di salah satu aset Pemkab Tabanan yakni DTW Bedugul yang terletak di Desa Batunya, Kecamatan Baturiti, Tabanan, beberapa waktu lalu - Dispar Rencana Sewakan DTW Bedugul Bali, Potensi Pengembangan Wisata Air hingga Rest Area 

TRIBUN-BALI.COM, TABANAN - Dinas Pariwisata Tabanan memohonkan bantuan anggaran untuk penataan Daerah Tujuan Wisata (DTW) ke pusat melalui Dana Alokasi Khusus (DAK).

Hanya saja, saat ini masih belum berani dipastikan apakah anggaran tersebut disetujui atau tidak mengingat kondisi pandemi.

Namun, Dispar Tabanan sudah merencanakan tiga alternatif untuk pengelolaan DTW Bedugul yang sudah lama mangkrak ini.

Adalah kemungkinan disewakan, dikerjasamakan, atau lelang investasi.

Baca juga: Dihuni 1.500 Kera, Pengelola DTW Alas Kedaton Tabanan Sebut Biaya Pakannya Capai Rp 25 Juta Sebulan

Baca juga: Setelah Putus Kerjasama,Pemkab Tabanan Akan Dapat 3 Sumber Pajak dari Pengelola DTW Ulundanu Beratan

Baca juga: PPKM Mikro di Tabanan Efektif Turunkan Kasus Covid-19, 1 Desa Berubah dari Zona Merah ke Zona Oranye

"Kita masih melakukan proses DED dulu, karena persyaratan ke DAK kita harus ada DED dulu. Tapi sebelumnya pusat tak mengharuskan ada DED karena ditakutkan ketika DED sudah rampung tidak memperoleh dana dari pusat," kata Kepala Dinas Pariwisata Tabanan, I Gede Sukanada saat dikonfirmasi Kamis 18 Februari 2021.

Dia mengakui, saat ini anggaran untuk pengelolaan atau penataan (DTW Bedugul) tersebut sudah muncul secara umum di pusat.

Hanya saja ia enggan membeberkannya lantaran anggaran tersebut belum pasti diperoleh karena masih menunggu keputusan dari pusat.

Sehingga pihaknya akan menunggu kepastian hal tersebut dulu.

"Nanti jika ada bantuan pasti tiang (saya) informasikan," katanya.

Disinggung mengenai anggaran yang diperlukan untuk melakukan penataan secara menyeluruh di DTW ini, mantan Camat Kerambitan ini menyebutkan sekitar Rp 25 miliar.

Halaman
12
Penulis: I Made Prasetia Aryawan
Editor: Putu Dewi Adi Damayanthi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved