Breaking News:

Berita Bali

Mulai Sekarang Arak, Brem dan Tuak Bali Sah Diproduksi dan Dikembangkan Secara Luas

Lampiran itu menetapkan bidang usaha industri minuman keras mengandung alkohol, alkohol anggur, dan malt terbuka untuk penanaman modal baru di Bali.

Tribun Bali/Nyoman Mahayasa
Ilustrasi minuman arak Bali.Mulai sekarang arak, brem dan tuak Bali sudah sah diproduksi dan dikembangkan secara luas oleh masyarakat. 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Mulai sekarang arak, brem dan tuak Bali sudah sah diproduksi dan dikembangkan secara luas oleh masyarakat.

Hal itu terjadi setelah Presiden Joko Widodo menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 10 Tahun 2021 tentang Bidang Usaha Penanaman Modal.

Perpres Nomor 10 Tahun 2021 diterbitkan pada 2 Januari 2021 ini sebagai pelaksanaan Undang-Undang (UU) Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja.

Gubernur Bali I Wayan Koster menyambut baik terbitnya Perpres tersebut karena membuat minuman beralkohol di Bali sah diproduksi dan dikembangkan.

Baca juga: Perpres Nomor 10 Tahun 2021: Arak Bali, Brem Bali dan Tuak Bali Legal di Indonesia

Baca juga: Ratusan Liter Tuak di Belimbing Tabanan Diserap per Hari, Dijadikan Bahan Baku Memproduksi Arak Bali

"Dengan berlakunya Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 10 Tahun 2021 tentang Bidang Usaha Penanaman Modal yang ditetapkan tanggal 2 Februari 2021, minuman Arak Bali, Brem Bali dan Tuak Bali menjadi usaha yang sah untuk diproduksi dan dikembangkan," kata Gubernur Koster, Senin 22 Februari 2021.

Sebelumnya berlaku Perpres Nomor 39 Tahun 2014 tentang Daftar Bidang Usaha yang Tertutup dan Bidang Usaha yang Terbuka dengan Persyaratan di Bidang Penanaman Modal.

Regulasi ini sebagai penjabaran Pasal 12 ayat (3) Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal.

Melalui Perpres Nomor 39 Tahun 2014 tersebut, ditetapkan bahwa industri minuman beralkohol merupakan bidang usaha tertutup.

Namun dalam UU Nomor 11 Tahun 2020 terdapat ketentuan yang mengubah Pasal 12 Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 dengan menetapkan minuman beralkohol bukan bidang usaha tertutup penanaman modal.

Kemudian, kata Gubernur Koster, tindak lanjut dari perubahan Pasal 12 UU Nomor 25 Tahun 2007 tertuang dalam Lampiran III angka 31, 32, dan 33 Perpres Nomor 10 Tahun 2021.

Baca juga: KASB Gelar Aero Fest-Native Balinese Spirit Ke-6, Gandeng UMKM yang Didominasi Pengusaha Arak Bali 

Halaman
12
Penulis: I Wayan Sui Suadnyana
Editor: DionDBPutra
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved