Breaking News:

Berita Buleleng

Diduga Gelar Kegiatan Menyimpang dari Dresta Hindu Bali, Ashram di Desa Alasangker Buleleng Ditutup

Penutupan ini dilakukan lantaran pihaknya merasa kegiatan agama yang dilakukan di Ashram tersebut menyimpang dari dresta Hindu Bali

Tribun Bali/Putu Supartika
Ilustrasi - aksi Tolak Hare Krisna di depan Monumen Bajra Sandhi 

TRIBUN-BALI.COM, SINGARAJA – Salah satu Ashram yang terletak di Desa Alasangaker, Kecamatan/Kabupaten Buleleng, Bali, ditutup aktivitasnya oleh prajuru desa adat, dan kepala desa setempat, Rabu 28 April 2021.

Penutupan ini dilakukan lantaran pihaknya merasa kegiatan agama yang dilakukan di Ashram tersebut menyimpang dari dresta Hindu Bali.

Perbekel Desa Alasangaker, Wayan Sitama mengatakan, saat melakukan penutupan, pihaknya sempat bertemu dengan pengurus ashram tersebut.

Bahkan penutupan ini juga dihadiri oleh Majelis Desa Adat (MDA) Buleleng dan PHDI Buleleng.

Baca juga: Terkait Penutupan Ashram di Padang Galak, MDA Bali Mendukung Sikap Desa Adat Kesiman

Sebelum melakukan penutupan, Sitama mengaku sempat memberikan pemahaman kepada pengurus ashram tersebut, bahwasanya sebagian masyarakat Bali saat ini cukup sensitif dengan adanya  kegiatan sampradaya non dresta Hindu Bali.

"Kami bertemu dengan pengurusnya baik-baik. Saya sampaikan kepada pengurusnya bahwa kami menjaga situasi di desa ini biar aman.

Jangan sampai nanti ada kelompok masyarakat dari luar desa datang ke desa kami, marah-marah karena adanya ashram ini.

 Saya sebagai orangtua di desa mengambil sikap persuasif agar jangan sampai terjadi keributan. 

Akhirnya MDA, PHDI dan Kelian Desa Adat sepakat untuk menutup aktivitas di ashram tersebut," katanya.

Pasca diputuskan untuk menutup ashram tersebut, pengurusnya kata Sitama sempat meminta waktu untuk berkoordinasi terlebih dahulu dengan anggota lainnya.

Halaman
1234
Penulis: Ratu Ayu Astri Desiani
Editor: Wema Satya Dinata
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved