Breaking News:

Serba serbi

Bolehkah Umat Hindu Menikah Lebih dari Satu Kali? Berikut Penjelasannya

Dalam Agama Hindu dikenal istilah Catur Asrama. Berasal dari Sansekerta, catur berarti empat dan asrama berarti tempat atau lapangan atau tingkatan. 

istimewa
Ilustrasi - I Made Sukartayasa (39) menikahi dua wanita sekaligus 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Dalam Agama Hindu dikenal istilah Catur Asrama.

Berasal dari Sansekerta, catur berarti empat dan asrama berarti tempat atau lapangan atau tingkatan. 

Namun secara umum, Catur Asrama berarti empat tingkatan kehidupan. Atau jenjang kehidupan yang harus dilalui umat manusia dalam hidupnya. 

Dalam berbagai sumber yang didapat Tribun Bali, dijelaskan bahwa jenjang kehidupan itu berdasarkan atas tatanan rohani, waktu, umur, dan sifat perilaku manusia.

Susunan tatanan itu mendukung atas perkembangan rohani seseorang. 

Baca juga: Ini Makna Guru Dalam Ajaran Agama Hindu di Bali

Perkembangan rohani ini mulai proses bayi, muda, dewasa, tua. Sehingga Catur Asrama adalah empat jenjang kehidupan yang berlandaskan petunjuk kerohanian Hindu. 

Catur Asrama terdiri atas empat pembagian, yakni Brahmacari, Grhastha, Wanaprastha, Bhiksuka (Sanyasin). Brahmacari adalah masa mengisi diri dengan ilmu pengetahuan dari proses belajar.

Sehingga mampu memanusiakan manusia. Membuatnya mampu mendapatkan ketrampilan dan skill, dalam menghadapi hidup di dunia ini. 

Baca juga: Diduga Gelar Kegiatan Menyimpang dari Dresta Hindu Bali, Ashram di Desa Alasangker Buleleng Ditutup

Dalam Brahmacari ini, ada yang disebut Sukla Brahmacari. Yaitu seseorang yang tidak kawin sejak lahir sampai ia meninggal.

Hal ini seperti yang dilakukan Laksamana dalam epos cerita Ramayana. 

Halaman
12
Penulis: AA Seri Kusniarti
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved