Breaking News:

Kesehatan

5 Penyebab Keguguran yang Sering Terjadi, Kelainan Genetik Hingga Keracunan Makanan

Kehilangan janin di dalam kandungan bisa terjadi di tahap awal sampai akhir kehamilan. Kebanyakan keguguran terjadi di trimester awal kehamilan.

Editor: I Made Dwi Suputra
tribunnews.com
Ilustrasi 

TRIBUN-BALI.COM - Banyak hal bisa jadi pemicu atau penyebab terjadinya keguguran pada ibu hamil.

Kehilangan janin di dalam kandungan bisa terjadi di tahap awal sampai akhir kehamilan. Kebanyakan keguguran terjadi di trimester awal kehamilan.

Melansir Cleveland Clinic, tanda keguguran yang dialami ibu hamil, antara lain:

  • Terjadi pendarahan
  • Kram atau sakit perut
  • Sakit punggung bawah, baik ringan maupun parah

Baca juga: Praktisi Kesehatan Tidur Sebut Insomnia hanya Sebuah Gejala, Apa Gangguan yang Menyertainya?

Jika ibu hamil merasakan tanda keguguran di atas, ada baiknya segera cari pertolongan medis.

Masalah kehamilan ini bisa meninggalkan beban emosional yang tak mudah bagi sejumlah pasangan.

Berikut beberapa penyebab keguguran yang perlu Anda ketahui:

1. Kelainan genetik pada embrio

Melansir Parents, penyebab keguguran yang sering terjadi di awal kehamilan salah satunya yakni kelainan genetik pada embrio.

Baca juga: 4 Gejala Stroke Ringan yang Mesti Diwaspadai, Mulai Gangguan Emosional hingga Mudah Lelah

Selama pembuahan, sperma dan sel telur masing-masing menyatukan 23 kromosom. Proses ini cukup kompleks.

Kesalahan kecil pada proses ini bisa memicu kelainan genetik atau kromosom pada janin. Keguguran karena kelainan genetik pada embrio rentan terjadi pada wanita yang hamil di usia lebih dari 35 tahun.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved